Cerita Sore

Kejutan (Yang Selalu) Gagal

DSC_0816.JPG

Mungkin udah dari sananya, dini itu diciptakan bukan sebagai wanita yang suka memberi kejutan. Jadi wajar aja kalau baru niat bikin kejutan, eh ujungnya selalu gagal. Padahal ya, pas aku ulang tahun semua orang tuh pinter banget akting sampai aku ketipu, benar-benar kejutan banget!

Diantara itu semua, ada beberapa kejadian yang masih anget di ingatan aku. Kejadiannya belum ada setengah tahun sih, dan kalau inget itu rasanya sungguh memalukan!

1.   Ulang Tahun Kak Sulis

Pada tanggal 11 September 2016, Kak Sulis ulang tahun dan bertepatan dengan kedua kalinya aku mengunjungi Cisadon. Sebenarnya yang lain sih udah kesana dari Jum’at malam. Karena hari Sabtu aku masuk setengah hari, aku dan Fahmi nyusul kesana begitu aku balik kantor. Berhubung aku anaknya romantis banget, jadilah kami berhenti di beberapa minimarket untuk beli lilin dan roti bantal untuk acara tiup lilinnya Kak Sulis.

Tadinya aku nggak mau nungguin genk-nya Uci, karena niat aku mau sampai di Cisadon sebelum jam 12 dan bikin surprise untuk Kak Sulis. Namun… takdir berkata lain. Dari yang janjian sebelum Maghrib, akhirnya Isya (sampai aku numpang sholat di warung Kang Mul sebanyak 3x), mereka belum juga datang. Kami baru mulai trekking tepat pada pukul 22.00 WIB, dengan banyak drama hingga kami semua numpang sahur dan tidur dirumah pak RT karena malas ke Mushollah atas.

Paginya aku dan Fahmi menyusul ke atas. Setelah pasang pengumuman ke yang lain, ternyata mereka punya niat jahat, yaitu nyiram Kak Sulis pakai entah air apa itu judulnya (yang berisi kecap dan kopi). Setelah trekking turun selama dua jam bersama genk-nya Kak Sulis (karena genk-nya Uci balik duluan), kami bertiga menunggu di gubuk dekat kandang sapi. Ternyata, yang lain udah nyiram Kak Sulis dong dipertengahan jalan. Kak Sulis akhirnya ganti pakaian di rumah tempat kami menitipkan motor. Begitu Kak Sulis keluar, taraaa! Aku kasihlah roti sobek bertabur lilin diatasnya. Kemudian, pipi aku malah dicubit, katanya… “PASTI IDENYA ANAK KECIL NIH DARI TADI!”. Tuh kan salah paham. Padahal aku cuma punya ide bawain roti sama lilin, eh malah dikira dalang dari aksi penyiraman (yang sebenarnya adalah ide Kang Den dan Kak Risty). Nasib!

2.   Ulang Tahun Kak Risty

Sebagai adek-adekan yang baik hati, tentu aja aku nyiapin juga acara tiup lilin buat Kak Risty. Kak Risty lahir di tanggal 21 Oktober, tapi apa daya baru bisa ketemu dia lagi diacara baksos ke Cigadung tanggal 30 Oktober 2016.

Jadi sewaktu kumpul di Manggarai pada malam Sabtu, aku dan Kak Sulis mampir ke minimarket untuk beli jajanan. Akhirnya tercetuslah ide untuk beli roti (lagi). Kalau lilin sih ada di tas aku, udah beli dari kapan tau. Pas aku tanya mau beli apa, Kak Sulis jawab… “Ya udah beli roti aja lagi, kemarin pas aku juga tiup lilinnya pake roti”. Bhahaha, dia mah kadang gitu orangnya, rada dendaman.

Akhirnya ide terlaksana pada hari Minggu. Siang itu aku menyiapkan roti (yang ternyata gepeng gara-gara plastiknya dikempesin sama Fahmi, ngok!) dan ngumpetin didalam tenda sebelah. Serta menuang satu sachet kopi hitam kedalam satu botol air ukuran 1500ml. Sip, semuanya udah siap. Untuk menggiring Kak Risty itu rada susah sih ya, soalnya dia dibagian dapur umum, jadi kerjaannya masak terus. Setelah dibilang semua panitia udah mengucapkan sambutan dan cuma Kak Risty yang belum, kepancinglah dia. Bicara segala macam didepan kamera lalu… byur! Kopi yang tadi aku racik disiramin ke dia, terus aku nggak kebagian nyiram, kan sedih. Udah gitu yang pegangin kuenya bukan aku. Ditambah pas lihat muka aku, aku lah yang ketangkep sama Kak Risty dan ikutan dipeperin bekas kopi. Lagi-lagi nasib, ckckck!

3.   Ulang Tahun Fahmi

Seminggu setelah ulang tahun aku, datanglah ulang tahun Fahmi. Masalahnya adalah, itu orang geer banget! Ngerasa kayak dia bakal dikerjain sama kita-kita. Padahal mah emang iya sih, tapi kan nggak jadi. Setiap aku sama Kak Sulis ngomong atau ngajakin kemana, pasti dikiranya mau ngerjain. Kan jadi kesel sendiri!

Hingga akhirnya Kak Sulis dan Kak Susay bete, lalu bilang… Ya udahlah nggak usah ngerjain, kapan-kapan aja kalau udah agak lamaan. Iya juga sih, orang kayak gitu mah diemin aja dulu. Tapi berhubung pas ulang tahun kemarin aku dikasih kado, aku jadi mikir mau ngasih sesuatu. Aku tanya dia maunya apa. Dijawabnya, mau hati lu aja lah. Grrrr. Daripada makin emosi, terlintaslah untuk bikinin brownies buat dia. Karena aku amatir, bikinnya pakai tepung instan aja biar cepat dan pasti jadi, bhahaha. Terus aku ingat, dia pernah nitip minta tolong cuciin baju sekalian gara-gara ikut kesiram pas aku ulang tahun. Jadi, aku mau bikin alur begini… Sabtu siang bawa kue dan baju ke rumahnya Alika dan Kayla (keponakan Fahmi), lalu benda itu aku tinggal disana dan malamnya telepon dia pas aku udah sampai rumah. Biar aja dia tiup lilin sama anak-anak kecil. Lagian kesel, tiap aku minta apa pasti dikiranya mau ngerjain. Pokoknya ide ini mah brilian sekali! Lalu aku whatsapp Tante Fillah (mamahnya Alika), bilang kalau aku mau naruh benda-benda tersebut. Aku usahain sampai sana sebelum Tante nganterin Kayla latihan.

Dan… begitu Sabtu siang. Disaat aku udah rapi segala macam dan siap order gojek, Tante Fillah whatsapp

Din, kamu yakin nggak bilang ke Fahmi kalau mau kesini?

Enggak tan, emang kenapa deh?

Ini kok si Fahmi muncul sih, langsung kabur ke kamar lagi. Terus dari kamar whatsapp tante isinya begini… (sambil ngirimin screencap yang berisi kalau Fahmi mau numpang tidur sebentar, dan jangan bilang ke siapa-siapa kalau dia disana, nah kan masih geer aja jadi orang!)

Yah… terus gimana dong tan? Aku udah bawa semuanya nih, tinggal berangkat kesana.

Ya udah kamu ke rumah aja, kan ada Fahmi disana. Tante sebentar lagi mau anter Kayla latihan nih.

Aku jadi semakin yakin kalau nggak bakat ngasih kejutan. Di siang hari yang panas mentereng, ada satu telepon dari Fahmi saat aku lagi di gojek. Teriak kesel lah aku disitu. Aku bilang dia udah ngancurin rencana aku untuk main ke rumah Tante Fillah (tentu aja bagian kuenya di skip). Setelah aku ngotot mau nyamperin Alika dirumah neneknya (tapi ternyata nggak dibolehin), aku masuk ke rumah Tante dan buru-buru naruh kue itu didalam kamar Tante, kemudian pura-pura duduk manis di bangku depan. Malamnya kita nongki di kedai kopi Bang Ego sampai menjelang pagi. Biasanya aku bakal libatin dua anak kecil, berhubung Alika lagi nginep rumah temannya, pagi sebelum latihan aku minta Kayla untuk bawa kue itu sambil bilang… “Om, nasi uduknya nggak ada. Sarapan ini aja ya”. Dengan mata setengah merem dan muka senyum-senyum (sok) malu Fahmi bangkit dari tidurnya, dan kita kompak sorakin “Ciyeh, ulang tahun!”. Misi balas dendam selesai waktu aku corat coret tangan + mukanya pakai spidol hitam untuk white board. Dan, setelah 2 minggu kemudian, aku baru sadar kalau itu spidol permanent. Pantas aja ngilanginnya susah, bhahaha.

4.   Ulang Tahun Alika

Anak kecil ini tuh manisnya nggak ketulungan. Wajahnya bulat telur, mata sipit, gigi gingsul, badan bohay, dan kalau ngomong suaranya serak-serak basah. Namanya Alika Khanza, umur 10 tahun, hobi manjat-manjat wall sama kayak Kayla. Kesan pertama pas lihat dia, ih… nih anak manis banget, jadi pengen peluk. Kesan seterusnya, nih anak minta di geragot banget sih, bhahaha.

Kita semua (Dini, Fahmi, Kak Risty, Kak Sulis, Mas Ali) sayang banget sama dia, jadi mau bikin surprise pas dia ulang tahun di awal Desember. Pakai acara berantem dulu diantara kita, sampai akhirnya semua berjalan lancar jaya. Niat aku untuk balas dendam pun terlaksana, hohoho. Tapi aku nggak tega kalau harus sebor muka dia pakai air kopi kayak yang dia lakuin ke aku. Jadi dengan penuh kelembutan, aku sosor mukanya pakai lipstik. Iyaaa, pakai gincu aku yang merah merona.

Begitu Alika buka pintu, kita langsung masuk sambil bawa donat dikasih lilin yang bikin dia kesel karena itu lilin magic yang susah dimatiin. Lalu, cup! Aku cium mukanya pakai gincu sebanyak 4x, dan menghias mukanya pakai gincu juga. Padahal pas ini bagianku sedikit lho, kebanyakan dilakuin sama Kak Sulis dan Kak Risty. Tapi Alika neriakin nama aku terus, dibilangnya aku balas dendam ngerjain dia, nah kan kena lagi. Sampai akhirnya dia duduk sambil ketawa kencang dan ngelap sisa gincu pakai tangan, lalu… hap! Alika meperin sisa gincu itu ke muka aku. Banyak! Hasilnya muka aku ikutan cemong kayak dia. Sambil ketawa geli dia bilang… “Hahaha, emang enak tante dini!”

5.   Ulang Tahun Advent

Yang paling baru dan masih fresh. Tanggal 24 Desember 2016 kemarin harusnya Advent (teman kantor yang ada dilantai 4) ulang tahun. Biasanya tuh kalau diantara kita ada yang ulang tahun, kita patungan buat beli kue dan bikin surprise ala-ala. Tapi pas tanggal 23 Advent mudik ke Klaten, dan dari tanggal 26-31 aku mudik ke rumah Mbah. Jadilah kue ulang tahunnya kita kasih pas tanggal 4 Januari, disaat udah ganti tahun.

Lalu aku telepon Pak Edmon (teman seruangan Advent) untuk ngerundingin maunya beli kue apa. Karena pas Desember kemarin aku nggak suka sama merk kue ultahnya Bu Kumala dan Ade, makanya aku mau ngomporin Pak Edmon biar dukung aku. Aku telepon lah dari ruangan…

“Halo,” suara Pak Edmon terdengar dari telepon.

“Halo Pak Edmon, diem yak jangan berisik,” kataku, karena aku tau didepan Pak Edmon ada Advent.

“Halo halo halo…”, jawab Pak Edmon, ngeselin.

“Pak Edmon ih, jangan berisik. Aku tuh mau nanyain kue,” kataku dengan suara pelan. Padahal kan ditelepon doang, Advent juga nggak bakalan tau biarpun aku ngomong kencang.

“Nggak kedengeran nih, pelan banget!”

“Ih Pak Edmon, aku tuh mau bilang. Buat Advent kuenya Harvest atau Dapur Cokelat aja yak, aku nggak mau kayak yang kemarin. Yang kemarin tuh nggak enak!” kataku dengan pedenya.

Lalu telepon di seberang diam sebentar, dan ada satu suara…

“Iya… ini Advent.”

Seketika muka aku panas, dan merah! Niatnya mau ngasih surprise, eh malah orangnya sendiri yang tau, wkwkwk. Dengan suara cekikikan Advent ngasih teleponnya ke Pak Edmon, kemudian aku marah-marah ke om yang satu itu. 5 menit kemudian Pak Edmon muncul didepan ruangan aku, pakai acara ngeles lagi, bilangnya dia lupa kalau Advent ulang tahun. Besoknya pas jam istirahat, kami semua bawa kuenya didepan Advent, lalu ngakak lah itu si Advent sambil ngebayangin percakapan ditelepon kemarin. Katanya mah, kejutan yang gagal. Hadehhhhhh -___-

Advertisements

15 thoughts on “Kejutan (Yang Selalu) Gagal

  1. Biarpun gagal tapi kejutan2 ultahnya keliatan seru. Saya sih nggak suka sama kejutan pake ngerjain segala. Udah berasa tua soalnya. Jadi cukup ucapkan selamat ulang tahun aja udah seneng he he he……

    Like

    1. Kalo kita sih emang pada eror semua bang kepalanya, wkwkwk.
      Kadang alasan dari semua itu sih, biar kita punya cerita. Karena nggak selamanya kita bakal sama-sama terus. Bisa aja ada yang pindah kerja, pindah tempat tinggal yang jauh, dan lainnya 😀

      Liked by 1 person

  2. Sepertinya bukan gagal itu Din, hanya ga sempurna rencananya.
    Tapi tetap seru dan spesial, buktinya walau udah lama tetap menyenangkan untuk diingat. Yang baca aja ikut senyum-senyum, apalagi yang terlibat dalam kejutan ultahnya. Istimewa.

    Like

  3. Kayaknya yang beneran gagal itu yang terakhir deh Mbak. Untuk empat yang sebelumnya bukan kegagalan, itu cuma Mbaknya saja yang belum beruntung, hehe. Tapi bagi saya sih gagal atau tidak yang penting ulang tahunnya dirayakan dan semua orang berbahagia, hehe. Cuma yang kelima itu sih memang kocak banget, ketahuan sama orangnya duluan, kalau saya mah sudah request mau kue apa, haha.
    Jadi apa dalam waktu dekat ada orang yang ingin dikasih kejutan lagi? #eh.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s