#Cerpen: Jodoh

20160504_074734[1]

Rumah, Desember 2015

Aku memandang beberapa foto pria di handphone. Yang pertama kasep sih, tapi jarak usianya 6 tahun, dan menurutku itu agak jauh. Yang kedua baik sih, tapi agak mesum. Yang ketiga, ketiga itu yang mana ya? Ah nggak tau lah. Kayaknya posisi mereka semua itu sama. Namanya juga gebetan, jadi posisinya sama aja. Nggak ada yang menang.

Sekali lagi aku memandang foto mereka.

Ah… susah ya kalau jadi cewek. Gebetan banyak tapi nggak tau serius apa enggak. Yang kode mah banyak. Tapi masa iya sih seumur idup dikodein cowok doang. Aku… kan… juga… mau… nikah…

Sambil tiduran telungkup, sesekali aku membalas chat dari beberapa diantara mereka.

Dan saat lagi asik itu juga, mendadak aku ingat Sandra. Yes, Sandra adalah teman sekolahku di SMA. Genk kita berisi 6 orang. Dan dari dulu, entah kenapa aku merasa kalau Sandra itu punya semacam ‘keistimewaan’ atau apalah sebutannya. Jadi, dia itu bisa tau sifat seseorang dari sebuah foto. Kayak di film-film horor ya? Tapi begitulah adanya.

Tanpa banyak buang waktu, aku langsung bbm Sandra. Mungkin karena udah frustasi juga kali ya sama cowok-cowok tukang php.

Ndra…

Selama beberapa waktu, bbm aku nggak dibalas. Mungkin Sandra lagi sibuk. Namanya juga ibu rumah tangga.

Ape?

Aku langsung membenarkan posisi duduk hingga nggak kelihatan kayak ayam mau dipotong. Padahal sih nggak ada yang lihat aku juga, secara aku lagi dikamar sendirian.

Mau nanya…

Nanya apa?

Gue kapan nikah?

Bhahahahaha, kenapa sih? Lu lagi galau. Sini, sini, konsul sama gue. Berhubung lu bontot yang belom nikah sendiri, sini cerita sama gue.

Asem! Malah kena bully lagi. Emang bener sih yang Sandra bilang, diantara 6 orang itu, hanya aku yang belum nikah. Tapi nggak usah dijelasin gitu juga sih Ndra, bikin emosi!

Gue bingung nih Ndra, sebenernya yang suka sama gue itu yang mana sih?

Lah, emang lu udah ada calon?

Ada beberapa sih yang ngedeketin. Tapi gue belom yakin sama mereka.

Mana sini tunjukin ke gue. Biar gue terawang cocok apa enggak sama lu.

Dibilang gitu, tentu aja aku jadi semangat 45. Pertama kirim siapa ya? Ah, ini aja deh yang pertama.

Nggak ah, ketuaan kalo buat lu.

Itulah pendapat Sandra begitu aku mengirimkan foto Anjar, pria yang usianya 6 tahun diatasku. Yah, padahal Anjar itu potensial buat dijadiin calon laki. Usianya yang lebih dewasa, jabatan di kantor yang udah aman, sampai punya hobi yang sama kayak aku.

Lalu ingatanku berputar tentang Anjar. Emang sih Anjar itu usianya udah dewasa, tapi kadang sifatnya masih childish. Terakhir kita berantem karena bercandaan yang dia anggap serius. Capek juga sih kalau di masa depan kepentok pertengkaran karena hal kayak gitu. Dia benar-benar nunjukin kalau sifat dewasa nggak selamanya sejalan dengan usia.

Lalu aku kirim foto kedua.

Enggak ah, bukan itu.

Berhubung Sandra komennya gitu doang, jadi nggak aku perpanjang.

Masa gue harus kirim foto yang ini sih.

Akhirnya aku kirim foto pria ketiga. Yang emang diantara semuanya, dia yang saat ini lagi dekat banget.

Sayangnya bukan dia.

Hah?

Yang gue lihat ya, ini cowok yang paling bikin lu berbunga-bunga. Dia juga kayaknya suka sama lu. Tapi nggak tau kenapa, bukan dia orangnya.

Rasanya pundak aku kayak jatuh gitu, nyesss…

Flashback tentang Nino. Jadi, dia itu dulunya satu kantor sama aku. Tapi sekitar 6 bulan lalu dia resign dan balik ke kampung halamannya didaerah Jawa Barat. Emang sih kalau sama dia nggak akan sejalan. Perbedaan suku, usia yang dibawah aku satu setengah tahun, dan sifat utamanya yang paling aku sebelin. Yup, Nino itu tipe orang yang kayaknya melihat sesuatu dari fisik semata. Dia ngejar-ngejar aku, wajar, karena kalau dari segi muka sih aku termasuk kategori lumayan cakep. Teman-teman kantor aku juga nggak setuju, karena menurut mereka Nino itu mesum. Jadi, bersyukur ketika kalimat Sandra semakin menyakinkan aku untuk nggak sama Nino.

Ya udah deh, gue kirim semua foto temen-temen naik gunung gue sekalian ya, wkwkwk.

Berhubung aku anaknya nggak mau rugi, sekalian aja aku kirim foto teman-teman yang lain. Mana tau diantara mereka ada yang potensial lagi.

Yang jaket kuning naksir sama lu tuh.

Itu cewek, ngookkk.

Lah tapi dia yang kelihatan sayang sama lu diantara yang lain, wkwkwk.

Yang dimaksud jaket kuning itu adalah Sissy, cewek chubby yang udah aku anggap kayak adek sendiri. Emang sih difoto itu Sissy rambutnya lagi bondol, kelihatan kayak cowok lah. Dan mungkin benar kalau diantara 5 orang difoto itu, cuma Sissy yang sayang sama aku.

Foto selanjutnya, ketika aku naik ke gunung Cikuray bersama dengan 11 orang.

Kayaknya yang pake sarung naksir sama lu deh, tapi jangan ah masih bocah.

Bukan sih, yang naksir gue mah yang lagi berdiri.

Kataku protes, ketika Sandra salah nunjuk orang.

Yaelah kepeleset dikit doang tebakan gue, wkwkwk.

Emang yang Sandra tunjuk itu sebelahan sih posisinya.

Cowok ujung sama cewek ujung pacaran kan? Bilangin tuh sama temen lu yang cewek, dia cuma dimanfaatin sama cowoknya.

Alisku mengeriting, diantara sebegitu banyaknya orang difoto, Sandra tau kalau Helen dan Edo pacaran. Padahal mereka berdua nggak deketan posisinya. Ah, mungkin dari auranya juga kali ya. Tapi sejujurnya, Edo emang manfaatin Helen. Aku juga baru tau pas diceritain Helen.

Masa sih?

Iya, sebenernya itu cowok masih sayang sama mantannya. Jadi dia macarin temen lu cuma buat dimanfaatin doang. Atau gue jauhin aja lah temen lu, kesel gue liatnya!

Jangan lah, itu urusan mereka. Iya nanti gue ingetin ke temen gue biar nggak sama cowok itu lagi.

Masalahnya, aku nggak suka sesuatu berdasarkan campur tangan orang yang punya kemampuan khusus kayak Sandra gitu. Biar aja semua berjalan alami.

Lanjut lagi, dan semua foto yang aku kirim nggak ada yang masuk di kriteria Sandra. Sampai akhirnya aku capek, kemudian kembali tiduran telungkup.

“Dea, dea, sebenernya lu lagi mikir apa sih. Bisa-bisanya lu nanyain masalah jodoh ke orang. Padahal kan udah jelas kalau jodoh itu rahasia Tuhan. Udah ah Dea, berhenti nanya-nanya ke Sandra!” kataku sambil getok kepala sendiri.

Emang sih tindakan aku yang barusan itu keterlaluan. Nggak seharusnya aku ragu sama takdir dari Tuhan. Mungkin karena lagi ngerasa capek atau bosan kali ya, makanya aku cerita segala macam gini ke Sandra.

Udah segitu doang de?

Iya Ndra, udahan ah.

Dea temen gue yang paling bontot. Sabar ya… Kalau yang gue liat sih bukan mereka semua orangnya. Sabar, nanti juga ketemu kalau udah waktunya. Yang gue lihat, lu nikah 2 tahun lagi. Selama itu, lu sabar aja dulu. Dan nikmatin hidup lu. Selagi bisa jalan-jalan, jalan-jalanlah sepuas lu, kemanapun yang lu mau. Gue do’ain yang baek-baek nih khusus buat lu. Nanti lu jadi keluarga yang harmonis, agamanya bagus, yang jelas laki lu nggak lebih jelek dari lakinya Rena, wkwkwk.

Rena yang dimaksud adalah teman se-genk juga. Jadi pas sekolah dulu, Rena dan Sandra itu teman sekomplek yang selalu debat. Sampai akhirnya disatu sore, depan tukang cimol, Sandra bersumpah kalau diantara kita berenam, lakinya Rena yang paling jelek. Parah banget emang si Sandra, ckckck.

Yang bikin menghibur dan masuk akal, semua itu emang butuh proses. Misalkan aku ketemu sama cowok awal tahun atau dipertengahan tahun. Kalau mau serius ya prosesnya bisa sampai tahun depannya lagi. Dari yang namanya memantapkan hati, nabung, nyiapin ini itu. Seenggaknya kalimat Sandra bisa jadi motivasi buatku biar nggak ngegampangin suatu hubungan.

Oke, satu pertanyaan lagi.

Apa?

Jadi… jodoh gue sebenernya ada dimana?

Masih nyangkut di hati orang, wkwkwk

***

Catatan:

Yuhuuu, akhirnya bisa bikin cerpen. Biarpun nggak tau tema macam apa ini, dan alur serta tulisannya masih kacau balau. Maafkan maafkan.

Tapi, kemungkinan aku akan bikin cerpen-cerpen lain tentang cewek galau tapi ngeselin bernama Dea. Kenapa Dea? Karena namanya gampang diketik, wkwkwk.

Semoga yang baca bisa terhibur dan nggak mual ya, karena pasti akan ada bumbu-bumbu curhat didalam setiap tulisan.

Dea = Imajinasi + fiksi + kelakuan dan kejadian yang kadang menimpa dini

Advertisements

34 thoughts on “#Cerpen: Jodoh

  1. hahaha, seru tau punya temen yang bisa “nerawang” gitu
    aku juga punya temen yang kayak sandra, dulu juga persis nanya kaya si Dea,

    “Wi, jodoh gue siapa yak?”
    “Tauk” kata dia masa bodo
    “Pelit amat sih jadi orang”
    “Lagian nanya gituan ama gue”
    “kan penasaran, maklum.. jomblo”
    “Nanti lo kawin ama temen deket lo, temen maen, temen jalan, temen ngetrip lo, kawinnya abis kuliah, pacarannya ga gitu lama, udah ah gitu aja”
    “hih.. males bgt ama temen maen”
    “ya udah sih, tadi nanya.. udah dikasi tau ngambek”
    “huuu..”

    Daaaann… jreeeeng… beberapa tahun kemudian, bener2 terjadi itu ramalan hahaha, plek persis sama, temen deket, temen maen, temen jalan, temen ngetrip, kawinnya abis kuliah, pacarannya ga gitu lama hahaha

    #bikinpostingandikomen

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s