5 Kebiasaan Saat Naik Gojek

tumblr_inline_nmd2n7b5fi1r6n158_400

Pertama-tama… Ini bukan endorse lho, bukan juga promosi atau apalah.

Ini cuma sedikit curhatan tentang kebiasaan aku ketika naik Gojek. Kenapa Gojek? Ya karena aku sukanya pakai itu. Pernah sekali nyoba pakai si ijo satunya, tapi entah kenapa aku nggak kepengen pakai itu lagi. Kalau pakai si item-putih sih katanya lebih murah, tapi aku belum pernah nyoba sampai sekarang.

Intinya sih, aku udah nyaman sama Gojek. Tau sendiri lah ya kalau udah nyaman mah susahhh (lah malah baper).

Sebagai salah satu konsumen Gojek, aku punya beberapa kebiasaan yang aku lakukan ketika naik Gojek, ini dia…

1.   Naik Gojek Kalau Nggak Ada Tebengan dan Nggak Main

Sebenarnya aku nggak tau ini termasuk kebiasaan yang berhubungan sama Gojek atau gimana, tapi ini apa adanya sih, wkwkwk. Sejujurnya… Aku bukan pecinta Gojek banget, yang sampai tiap hari naik Gojek. Aku naik Gojek kalau lagi nggak ada tebengan aja, dan nggak main. Kalau aku pulang sesuai jadwal biasa, aku punya dua tante-tantean yang bisa aku tebengin dari kantor. Nggak sampai rumah sih, tapi lumayan lah ya. Soalnya kalau udah rush hour, dari kantor ke rumah tarifnya agak mahal (si dini anaknya nggak mau rugi).

2.   Bayar Pakai Go Pay

Sejak muncul top-up yang berjudul Go Pay, aku udah nggak pernah lagi bayar pakai cash, kecuali sewaktu ada teman yang minta order pakai hp aku. Praktis aja gitu, dan nggak perlu pusing mikirin mau ngasih tip berapa, terlebih kalau sepanjang jalan Bapaknya ngeluh melulu karena Ciledug jauh. Dengan Go Pay, bayar Gojek bisa lebih irit karena dapat diskon, lumayan kan. Oiya, kalau aku lagi nginep di kosan teman juga kita sering Go Food dan bayarnya pakai Go Pay, praktis dan kadang nggak kena biaya antarnya.

3.   Ngecilin Pengait Helm

Agak aneh sih kebiasaan yang ini, tapi setiap aku naik Gojek kemanapun, hal kedua yang aku lakukan setelah berdo’a adalah ngecilin pengait helm. Dan aku ngecilinnya sampai pas banget se-wajah aku. Nggak ada alasan khusus, cuma iseng aja ini tangan.

4.   Turun di Depan Gang

Selain karena takut ditaksir sama abang-abang Gojek dan menyebabkan dia tau rumah aku (enggak deng, alasan ini mah boong), aku emang nggak suka turun persis di depan rumah. Karena aku mikirnya kasihan. Perjalanan ke Ciledug itu terkenal macet, dan rumah aku masuk-masuk gang gitu agak jauh, jadi aku nggak tega kalau sampai depan rumah. Takut nyasar juga sih Bapak Gojeknya. Takutnya pas balik nggak hafal gitu sama belokan meliuk-liuk di rumah aku. Lagian jalan kaki sebentar dari depan gang nggak masalah buat aku, anggap aja sekalian olahraga.

5.   Kasih Bintang 5

Buat aku, selama pengemudinya nggak reseh pasti aku kasih bintang 5. Ya gimana, kasihan udah capek-capek nganterin kalau dikasih bintang dikit. Biarpun itu udah tanggung jawab Bapak Gojek, tapi sebagai konsumen kita juga harus balas budi. Bintang itu kan berpengaruh untuk mereka. Apalagi Ibu dan Bapak Gojek yang pernah aku order dari Stasiun Sudimara sewaktu tengah malam, jangankan bintang, tip juga aku kasih buat mereka. Baik banget sih abisnya. Tapi kalau udah ketemu driver yang reseh, heumn… Mending sepanjang jalan aku diemin aja deh.

***

Kebiasaan yang kadang aneh, tapi sebatas itu aja. Beda cerita sama teman aku yang sampai baper-baperan sama Abang Gojek, ada juga yang di teror sama Abang Gojek. Kalau aku mah, amit amit amit amit, jangan sampai terjadi hal-hal yang aneh kayak begitu deh.

Sekian kebiasaan aku kalau naik Gojek. Mungkin ada yang sering naik Gojek juga? Ada kebiasaan aneh lain atau malah baper-baperan juga sama Abang Gojek kayak teman aku? Heumnnn

Oiya, tulisan ini terinspirasi dari Mbak Noni yang tadi pagi membahas Gojek. Kan aku jadi kepengen curhat juga 🙂

Advertisements

15 thoughts on “5 Kebiasaan Saat Naik Gojek

  1. Aku juga gojek lover. Dah pernah foto berdua juga sama Nadim si bos Gojek di sebuah pameran fintech. Punya kaosnya juga. Udah pernah pake go massage sekitar lima kali. Go Car dapat juga yang blue bird. Go Food dijadikan sarana mencari kuliner atau penyelamat pas tengah malam. Go send buat kirim dokumen. Nganter jemput anak latihan silat kombak-kambek.

    Ngisi sebulan bisa sejutaan hahaha..

    Like

  2. LAma baru menginjakan kaki di tanah air cukup membantu saya pribadi untuk bepergian. Apalagi diibukota banyak yang sudah berubah, bukannya takut nyasar. Selain macet juga kayaknya waktu tempuh lebih efisien. saya lebih prefer ke cash.

    Like

  3. Aku sih lebih sering pake grab ketimbang gojek abis di Bekasi emang lebih banyak Grab sih, tapi belum prnh pake gopay, paling cash terus, kadang klo jaraknya jauh tapi kita dapet promo diskon suka jd ga tega sama drivernya, walaupun dapet diskon tp aku kadang bayar full hihihi.. *sokdermawan* 😅

    Like

  4. waa aku juga gojek lovers pernah nulis tentang gojek juga heuheuheu, hampir tiap hari naik gojek karena emang nggak ada kendaraan di kosan 😂😂 tapi belum pernah cobain fitur lain, paling cuma go-ride sama go-food doank 😅

    Like

  5. Yg Go pay dan kasih bintang 5 kita samaaaaaaaa bgt haah. Aku jg suka kebingungan kasih tip gt, apalagi kalau sehari gofood 2-3 kali kan jd banyak yaaa bayar tip nya hahaha. Bintang 5 jg aku gak pelit kasih karena mrk kan udh anterin sampe rumah. Kalau soal makanan dingin, atau agak tumpah dikit, cincay lah

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s