Cerita Pagi

Pelajaran Sebelum Menikah (1)

20160504_074438.jpg

Jum’at, 07 Juli 2017 (Malam yang tenang tanpa hujan badai)

“Dek, si Mala (nama samaran) mau lamaran tau.”

“Oh, kapan?”

“Malem Minggu, barengan sama acara halal bihalal warga lingkungan.”

Aku nengok ke Ibu yang barusan bicara, kami saling bertatapan, dan disitu aku lihat tatapan yang artinya ‘Noh anak tetangga aja udah dilamar, terus anak Mama kapan?’

Balada Ibu-ibu…

Balada anak bontot yang belum dilamar-lamar…

Ah sudahlah…

“Ya Alhamdulillah lah, udah dilamar,” jawabku singkat sambil naik tangga, kabur ke kamar atas daripada ditanya macem-macem.

Jadi, si Mala ini adalah anak tetangga yang sebenarnya nggak dekat banget juga dari rumah. Tapi karena Mala sepantaran aku, jadi pada heboh deh. Ditambah Mamanya Mala juga udah bilang ke para tetangga kalau Malam Minggu ini anaknya mau di lamar. Sampai udah nanya nama-nama anak tetangga yang lain juga, mungkin buat nulis nama di undangan.

***

Sabtu, 08 Juli 2017

Sampai Sabtu pagi, Ibu masih heboh ngomongin Mala dengan kalimat akhir yang berupa kode-kode. Kode, kapan anaknya mau dilamar. Duh Bu, sabar napa sih. Dikata nyari pasangan hidup semudah jajan ciki apa. Enggak bu, enggak.

“Mama mau kemana, kok udah rapi?” tanyaku begitu lihat Ibu udah pakai kerudung rapi, padahal jam baru menunjukan pukul 06.00 WIB. Jam aku berangkat kerja.

“Mama kan bantuin masak di rumahnya Om Joko buat halal bihalal nanti malem. Terus nanti malem yang dateng ke lamarannya Mala siapa ya dek? Kan pada halal bihalal.”

Dan si Ibu masih mempertanyakan dan mengurusi hal itu. Padahal mah bukan anaknya dia yang dilamar, napa jadi ribet.

Oiya, mengenai acara halal bihalal. Namanya juga tinggal di kampung (maksudnya Gaga itu bukan sejenis komplek) jadi masih kekeluargaan banget. Ada acara halal bihalal, masak bareng. Ada acara selamatan kelahiran, masak bareng. Ada acara lamaran dan nikahan, ribet bareng. Ya begitulah. Enaknya tinggal di kampung ya ada semacam rasa kekeluargaan yang tinggi. Nggak enaknya, kadang kalau ada info dikit ya pada kepo sekampung.

Balik lagi ke cerita…

Sabtu sore aku balik kerja, rumah sepi dan cuma ada Bapak lagi nonton tv. Tampaknya Ibu masih betah main masak-masakan di ujung gang.

Menjelang adzan Maghrib, Ibu baru muncul dan ngajak makan, padahal mah nanti pas halal bihalal juga doi makan bareng sama orang-orang lagi. Katanya sih kalau nggak dicegat aku bakalan molor dan (sengaja) lupa makan, bhahaha.

Pukul 18.30 WIB, Ibu dan Bapak pergi ke ujung gang buat acara itu. Aku akhirnya main hp sambil ngendok di kamar bawah. Sampai sekitar pukul 22.30 WIB, Ibu balik dan aku jadi ikutan makan camilan sambil nonton tv. Sedangkan si Bapak masih ikut beberes bekas halal bihalal tadi.

Dengan nada dipelanin Ibu ngomong… “Dek, masa jam segini calon suaminya Mala belom dateng deh.”

“Hah? kok bisa?” tanyaku heran sambil melirik jam yang udah pukul 22.50 WIB.

“Nggak tau tuh.”

“Lah, emang nggak dihubungin dari tadi?”

“Udah, katanya iya iya doang, masih nunggu sodaranya yang belum dateng.”

Logikanya, nggak mungkin ada orang lamaran sampai semalam ini. Biarpun alasannya karena nungguin saudara. Sumpah, nggak masuk akal!

“Ya Alloh… itu gimana ya dek jadinya? Mana Mamanya Mala udah masak banyak banget lagi.”

Lah, bukannya mikirin gimana hancurnya perasaan Mala beserta keluarga, ini malah nanyain masakan. Boleh gigit Bu Yani nggak sih?

Dan malam itu berlalu gitu aja. Dengan masih menyisakan tanda tanya tentang lamarannya Mala. Apakah calon suaminya beneran nggak datang? Atau dia mau ngasih surpriseΒ dengan datang tepat jam 12 malam (dipikiran aku sih begitu, namanya juga pikiran anak baik yekan).

***

Minggu, 09 Juli 2017 (Pagi yang amat sangat cerah)

Aku yang baru selesai Subuhan bersiap untuk naik tangga lagi. Lumayan lah ya, masih ada beberapa jam sebelum janjian sama yang lain buat kondangan ke Bekasi. Aku pun ngedok di kamar atas sambil charge hp dan menghubungi teman-teman, mastiin nanti mau janjian dimana dan jam berapa.

Dan kang garem, seperti biasa… Bersama dia semua jadi serba drama. Udah janjian dari semalam, eh dia malah tepar dan nggak jadi ikut kondangan. Ya emang sih dia baru balik subuh tadi, tapi nggak perlu php dan bilang mau ikut kondangan, kalau akhirnya dia malah tidur kayak orang pingsan (tidur yang sampai ditelepon aja harus berkali-kali baru dengar).

Akhirnya dengan wajah sepet aku turun ke bawah dan bersiap untuk nyari baju kondangan. Seketika Ibu lihat aku turun tangga dan ngomong…

“Dek, dek, masa Mala ditipu sama cowoknya tau.”

“Hah? Kok bisa?” (2)

“Semalem tuh cowoknya nggak jadi dateng. Ya Alloh, jangan sampe anak Mama ngalamin kayak gitu. Ya iyalah namanya nipu. Orang sampe detik ini juga nggak dateng. Mana katanya BPKB motor sama duit 20 juta dibawa kabur. Bilangnya ABRI, tapi malah tukang tipu. Kenalnya juga baru dua bulan.”

“Terus Mala percaya aja gitu? Nih ya, kalau tentara beneran mah proses nikahnya ribet kali,” kataku sambil mengingat nikahan salah satu teman kantor yang dapat tentara.

“Tau tuh. Mau nyamperin juga gimana, orang Mala nggak tau rumahnya. Belom pernah diajak ke rumah cowoknya juga. Cuma diceritain kalau Orang Tua cowoknya itu pensiunan.”

“Lucu amat si Mala, dari situ aja udah nggak jelas.”

“Dulu tuh ya, pas Mama kenal sama Bapak, nggak lama minta diajak ke rumahnya Bapak. Selain untuk silatuhrahmi, juga biar Bapak nggak kabur. Kan serem kalau sampai kena tipu gitu. Nah, kalau udah tau rumah cowoknya, kalau ada apa-apa ya tinggal samperin aja rumahnya.”

Seketika pas Ibu lagi curhat, aku jadi sadar satu hal. Alasan selama ini Ibu nanyain apakah aku udah pernah diajak ke rumahnya Kang Garem apa belum ya karena ini. karena Ibu takut kalau aku ditipu. Makanya beberapa kali sempat bilang… Udah, kalau Fahmi ngajak main ke rumahnya mau aja, biar kenal sama Orang Tua-nya, biar tes juga Ibunya Fahmi suka atau enggak sama kamu. Dan begitu aku cerita kalau lebaran kedua aku diajak ke rumah kang garem dan keluarganya baik (kebetulan Ibu sama Bapak pas lagi mudik), semacam ada rasa lega gitu di mata Ibu.

Percayalah… Semua kalimat Orang Tua, biarpun kadang kesannya nyebelin, tapi selalu ada maksud baik dibelakangnya.

Setelah selesai beberes, di sepanjang perjalanan menuju Stasiun pikiran aku dipenuhi sama kejadian Mala. Sebenarnya sedih sih, tapi ini sungguh pelajaran yang amat sangat berharga. Bukan cuma untuk anak, tapi juga untuk Orang Tua.

Pernikahan… sesungguhnya nggak sesimpel itu.

Kenal sebentar, lamaran, nikah, hidup bahagia.

Ya emang sih ada yang kayak gitu, banyak malah! Contohnya, mari kita lihat orang-orang yang ta’arufan. Kalau beruntung, maka mereka akan bahagia selamanya. Kalau yang kurang beruntung, maka akan mengalami apa yang Mala rasakan.

Entah yang salah siapa. Mala kah? Orang Tua? Atau murni karena tindakan si cowok?

Pelajaran dari kisah Mala.

Untuk para Orang Tua, mungkin lebih diperhatikan lagi lah ya perihal calon mantu. Jangan karena pusing anaknya nggak nikah-nikah, lantas ada yang mau ngelamar dalam waktu dekat main oke-oke aja. Percayalah Bu, Pak, anakmu ini sedang berusaha untuk cari yang terbaik.

Untuk para Anak, jangan karena usia dan tekanan lalu percaya aja sama tipu daya (orang yang dianggap) pacar. Orang Tua mungkin akan pusing kalau anaknya belum nikah-nikah. Tapi kalau sampai kejadian begitu, dijamin bukan cuma pusing, tapi bikin Orang Tua frustasi. Ya karena malu, omongan tetangga, bla bla bla.

***

Sepertinya sekian cerita seminggu lalu dariΒ Dini. Sebenarnya aku udah mau nulis dari hari Senin, tapi kok mager ya, wkwkwk.

Semoga tulisan kali ini bisa jadi pelajaran untuk kita semua. Cerita dibagikan bukan untuk menyebarkan aib orang lain karena pakai nama samaran. Cerita ini dibuat sebagai pengingat dan pelajaran untuk para calon pengantin dan Orang Tua.

Semoga kita selalu diberikan keberkahan, dan juga niat serta jodoh yang baik untuk menikah. Selamat Hari Jum’at semua πŸ™‚

Advertisements

36 thoughts on “Pelajaran Sebelum Menikah (1)

  1. Wah biasanya kejadian tipu-tipu nikah banyak kejadian di kota2 besar. Tapi di kampung jarang terjadi karena biasanya si orang tua bajalan liat dulu bibit bebet bibotnya sebelum benar-benar lamaran.

    Kejadiannya sungguh menyedihkan. Kok bisa sampai kejadian yg seperti itu. Rasanya pasti malu sama tetangga dalam waktu yg lama. Apalagi si mala. Semoga mereka baik-baik saja menghadapi musibah ini.

    Liked by 1 person

    1. Kalo kata ibu aku mah gapapa, biar kenal langsung. Kalo aku sih mikirnya gini kak… Yakali aku minta nikahin sama anaknya, tapi nggak mau kenal orang tuanya πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Like

  2. Semoga Mala ditegarkan hatinya. Syukurlah Mala disayang Tuhan, dibukakan aib calonnya yang gak jelas itu sehingga Mala gak ketipu pas setelah menikah. Persoalan uang yg raib, anggaplah sebagai sedekah. Dibalik cobaanNya pastinya akan ada hikmah yang bisa kita petik.
    Yang namanya berumah tangga bukan cuman ngomong doang “AKU MAU NIKAH”. D bibir iya ngomong, tapi siapa yang tau hatinya belum siap. Olehnya mengapa menikah disebut sebagai penggenap agama, karena tantangannya ada dalam rumah tangga. Dan jangan terburu oleh usia. Masing-masing orang-kan beda rejekinya.
    Bisa saja di usia yg sekarang ini Tuhan sedang mentraining calon imam yang tepat bagi kita atau sebaliknya. Pengennya dapat pasangan yang baik, tapi diri sendiri belom baik.
    *numpang ceramah* πŸ˜€

    Like

  3. memang kudu ati-ati kalo si calon ngaku kerja a, b, c.. kudu dicek ricek dulu bener apa enggak.. apalagi kalo ngaku orang non sipil.. bukan apa-apa.. cuma bukan sekali dua kali penipu ngaku begitu.. kan jadi merusak citra mereka yang beneran profesinya itu..

    kemaren sih pas berniat serius sama mbakcalon juga gimana caranya biar segera ku bisa ketemu orangtuanya dan dia bisa ketemu orangtuaku.. meskipun sampe sekarang juga belum ketemu antar orang tua.. setidaknya antar orang tua sudah tau pilihan anaknya seperti apa..

    Like

  4. Duh, ngga kebayang perasaan si mala dan keluarganya. Semestinya orang tua kedua belah pihak juga pernah ketemu dulu sebelumnya sebelum ujug ujug lamaran resmi begini ya 😫

    Like

  5. Semoga Mala di tegarkan perasaannya…
    harta masih bisa di cari lagi…

    bener banget, menikah itu gak semudah dan segampang itu. dan setuju banget dengan kesimpulan yang terakhir..
    memang sebelum memutuskan menikah, harus tau juga kedua belah pihak keluarganya. karena menikah bukan menyatukan dua orang yang jelas saling mencinta, tapi dua budaya, dua adat dan dua keluarga.
    sekian, wkwkwkwk πŸ˜€

    Like

  6. Kasian kali si Mala. Iya mungkin karena udah capek di tanyain kapan nikah kapan nikah kali ya sekalinya dapet pacar yang ngakunya ABRI udah mau aja nikah.
    Eh tapi nggak nyalahin siapa siapa sih, mungkin mala maunya juga kenal sebentar lalu nikah karna gak mau lama lama pacaran.

    Tapi yah.. siapa sangka…..

    Sedih ceritanya.

    Tapi emang bener sih, walaupun kadang pertanyaan dan pernyataan orang tua tiba tiba nyebelin kalau bahas soal nikah. Di balik itu, orang tua emang wajar kalau khawatir dan mau yang terbaik buat anaknya.

    Like

  7. Duhh serem ya kisah si Mala ini, kalo soal nyebar aib atau gak, tergantung sudut pandang pembaca sih Dinn… tapi menurutku ini inspiratif, karena dibalik ceritamu ada pengalaman yg mendidik #cieeehhhh…

    Like

  8. Aku gemesh sama Mala, kok percaya banget elaaah, terus kok belum diajak kerumahnya sik, terus duit sama bpkp nape dikasiin segala, terus terus terus elaaah tauk ah.
    Jadi inget punya cerita jugak, ada yang hari H nikahan cowoknya gak dateng, kabur dari hotel. Doi gak nipu sih, keluarganya juga ada dihotel, alasannya…. cowok itu tiba2 aja gak siap buat nikah. BISA GITU YA ALLAH. EYKE SEDIH.
    Eh kayanya aku baru pertama kali nyampah disini, aku mesti manggil apa nih? Mba? Dini? Shay? Sist? Hahahahahaha.

    Like

    1. Panggil lily collins boleh, raisa boleh, iayana boleh. Yang cakep-cakep aja sih bolehnya πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
      Etapi sedihan ceritamu itu lho, amit amit ih jangan sampe kayak gitu 😐😐😐

      Like

  9. Ya ampun 😦 kasihan Malanya 😦 udah ditipu, terus malamnya udah nyiapin beberapa hal buat lamaran, udah ngasih tau tetangga juga 😦 sedi banget gak sih itu :’ Semoga Mala dapet yang lebih baik dan semua kerugianya kembali dengan yang lebih deh :’) ini pembelajaran banget buat kita ya kan.

    Hmmm, aku kalau misal pacaran atau apa mesti bakal aku ajak ke rumah sih. Tujuannya biar si pacar tau keluargaku gimana, terus ibuk bapakku juga bisa mengenal juga πŸ˜€ hahaha, makanya besok aku mau ngebawa Maudy Ayunda ke rumah :))

    Like

  10. Setuju mbak, aku dulu pucaran sama istriku yang sekarang menikah itu 8 tahun. Dan pada tahun ke 9 akhirnya aku diultimatum bual lamar. Tapi pas ngalamar gak ada aku dan istriku dong. Karena pas ada kerjaan semua. Hingga menikahpun terjadi.

    Pada intinya menikah bukan hanya kita. Tapi mengawinkan dua keluarga. Belum lagi kalo kampungnya beda-beda. Nanti jadwalnya gimana. Tapi intinya menikah sih rahasia tuhan. selama kita memperbaiki diri. Maka, pasangan kita juga insyaallah baik.

    Selamat menemukan jodohnya kak. Itu rifqy juga ganteng loooh πŸ˜€

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s