Cerita Pagi

Sogokan Pagi Hari

WhatsApp Image 2017-08-15 at 7.01.22 AM

Aku baru aja bersiap berangkat kerja ketika ada satu panggilan masuk di handphone. Kang Garem. Tumben nih orang pagi-pagi nelepon. Biasa mah whatsapp doangan, itu juga cuma singkat karena emang setiap pagi aku selalu keburu-buru berangkat kerja.

“Halo?” kataku dengan nada judes.

“Assalamu’alaikum…” sahut Kang Garem.

“Wa’alaikumssalam.”

“Kamu dimana?”

“Dirumah lah.”

“Lagi ngapain?”

Aku melirik jam, pukul 05.50 WIB. Sumpah ya ini orang iseng amat pagi-pagi nanyain beginian. Ya jelas lah aku lagi beberes buat berangkat kerja. Emang ngapain lagi coba?

“Ya mau ganti baju lah, abis itu berangkat kerja. Emang mau ngapain lagi?!” jawabku selalu dengan nada judes.

“Ya udah buruan ganti bajunya. Aku tungguin di depan Mushollah yak.”

“Hah, apaan? Tungguin dimana?”

“Aku udah di depan Mushollah deket Blossom. Buruan ganti bajunya nggak pake lama.”

Telepon dimatikan. Aku cuma bengong sebentar, terus mikir… Ini orang sawan apa yak pagi-pagi nyamper ke Ciledug buat nganterin kerja.

Lalu aku ingat pertengkaran hari Minggu kemarin. Ya gimana lagi, bukan Dini – Kang Garem namanya kalau nggak berantem seminggu sekali. Dari hal kecil sampai hal besar, pasti ada aja yang bikin ribut seminggu sekali. Kebetulan kemarin ributnya agak-agak drama gitu. Aku sempat mendiamkan sampai akhirnya aku marah-marah via chat panjang lebar (karena kalau marah langsung aku nggak berani). Dan laki-laki selalu ada dipihak sok kalem tanpa menghiraukan si perempuan ngomel-ngomel. Barulah setelah aku puas ngomel, cuma dibales singkat. Capek jari ini marah-marah.

Saat lagi inget berantem kemarin, eh ada whatsapp masuk dari Kang Garem

Mendung nduk, cepetan.. Pagi” keujanan berdua itu bkn soal sweet, tp penyakit.. 😪

Dan aku gagal mellow!

Buru-buru aku beberes dan pamit sama Ibu, kemudian jalan kaki menuju Mushollah di gang depan.

Bagitu mendengar suara langkah kakiku, dan melihat bayanganku dari kaca Mushollah, Kang Garem menyalakan motor dan kami pun berangkat menuju Kebon Jeruk.

Sepanjang jalan, aku cuma nyubitin tangannya Kang Garem, kesel campur gemes ya begitu itu. Gemes pengen nyubit maksudnya. Tapi serius hari Minggu itu aku kesel banget banget banget.

“Yaelah, ngasih tau jalannya yang macet banget lagi,” keluh Kang Garem sewaktu melewati jalan yang nggak terlalu lebar. Ngeluh, tapi abis itu pundaknya geter nahan ketawa. Ngeselin kan.

“Hellowww, tiap pagi dimana-mana juga macet kali!”

“Terus belok kanan apa kiri?”

Pake nanya lagi, udah jelas-jelas kalau lagi nganterin aku pulang selalu lewatin jalan sini. Ya kali nggak apal.

“Ya kiri lah, kalo ke kanan balik lagi ke rumah!”

Terus abis sok nanya gitu, pundaknya geter lagi sambil ketawa. Ternyata dia ngeledek doang. Asem bener sih lu jadi orang!

“Kamu nggak mau sarapan? Jajan apaan kek gitu?”

“Enggak ah, disini nggak ada tukang jajanan,” kataku ngeles. Padahal emang aku nggak biasa sarapan berat.

“Perasaan si Advent kalo beli sarapan, ada banyak tukang jajanan noh di gang belakang.”

Di belakang mah banyak banget tukang jajanan, tapi sekali lagi… Poin utamanya adalah, aku nggak suka sarapan. Ke nggak sukaan sarapan ini juga yang bikin orang-orang selalu ngeledek ‘Pantesan lu oneng, nggak suka sarapan sih!’. Biarin lah, nggak peduli, wkwkwk. Abis kalau sarapan berat gitu, perut aku langsung bergejolak.

Akhirnya motor melaju sampai di depan kantor. Terus berhenti di dekat kolam ikan. Aku yang mau masukin masker ke dalam tas nggak jadi karena maskernya di rebut.

“Sini aku yang masukin maskernya!” kata Kang Garem sambil membuka tas punggung, dan aku berdiri membelakangi Kang Garem.

“Lebay amat sih.”

“Jadi kamu udah nggak sayang sama aku, kok tas-nya ganti. Bukan pake si blue,” katanya lagi, begitu melihat aku pakai ransel cokelat yang buluk.

“Biarin aja napa sih.”

Sebenarnya aku lagi pengen pakai tas buluk, karena blue hadiah ulang tahun kemarin terlihat kegedean kalau aku pakai. Jadi aku pakai itu kalau lagi bawa banyak barang aja.

“Aku ganteng nggak?”

“Enggak!”

“Kamu sayang sama aku nggak sih?”

“Enggak!”

“Pasti kamu sayang banget deh sama aku?” tuduh Kang Garem

“Enggakkkkkkkk!!!” aku teriak sambil kabur dari Kang Garem dan masuk ke dalam kantor. Meninggalkan Kang Garem yang masih ngakak dipinggir kolam.

Karena kepo, aku membuka ransel saat menunggu lift turun. Pasti Kang Garem masukin sesuatu nih ke dalam tas, aku yakin banget!

Dan… Taraaa!!!

Muncul lah roti bakar isi selai kacang yang ditaburi keju parut serta susu kental manis. Waktu itu pas main ke rumahnya Kang Garem, aku pernah dibuatin ini dan suka banget. Terus pagi-pagi dibikinin begini kan jadi enak. Makasih lho Kang Garem. Aku marahnya sembuh 80% deh. Nanti 20% lagi sembuh kalau aku di jajanin Es Kopi Susu Guyon, oke??? (si dini mah orangnya nggak mau rugi).

***

Tulisan macam apa ini???

Maafkan yak kalo pagi-pagi udah curhat. Faedahnya apaan din? Faedahnya tuh, kalau perempuan lagi ngamuk mah diemin aja dulu, abis itu rayu pake apaan kek. Minimal sih rayunya pakai makanan. Apalagi makanan kesukaan, itu udah nggak ada duanya deh.

Ya udah, gitu aja curhat paginya. Selamat hari Selasa semua. Semangat, semangat, sebentar lagi libur kok 🙂

Advertisements

39 thoughts on “Sogokan Pagi Hari

      1. Aduuuh. Biasanya sih ditimpukin iphone, imac, ipad, macbook terus ntar ditangkep. Biasanya sih gak ngeselin lagi tuh besok-besoknya. Trust me. 😜😜😜

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s