Cerita Sore

Aku Kok Terharu

IMG-20131027-WA0009

Jadi, begini lho manteman…

Aku mau curhat, niatnya sih sedikit tapi nggak tau nanti hasil ketikannya banyak atau enggak, lihat aja.

Semua berawal dari siang ini, saat dimana aku ngebuka youtube dan terputar secara random. Pertama kali yang kebuka adalah official video clip-nya Julia Michaels yang Heaven. Ya nggak tau sih kenapa malah keputer itu, dan kenapa juga aku malah nonton sampai kelar, wkwkwk.

Lalu setelah itu, malah keputer satu video yang bikin aku terenyuh. Terharu deh, bikin aku keingetan sama ponakan. Emang ponakan lu napa, Din?

Sampai sini udah pada ngeh belum?

Belum ya (ya iyalah lah din beloman tau). Oke, sini aku jelasin kenapa sewaktu aku nonton video diatas, berhasil bikin kedua mata aku bengep karena nangis.

***

Jakarta, 20 Juni 2009

“Hallo?” sapaku di handphone.

“Hallo dek, Mbak udah lahiran nih,” kata Mbak Mira (alias kakak aku satu-satunya).

“Alhamdulillah, anaknya beneran perempuan?” tanyaku sambil ngunyah bakso malang dan sesekali nyesep-nyesep kuahnya.

“Iyaaaaaaaa.”

“Kapan lahirannya?” tanyaku lagi.

“Barusan.”

“Lah, normal kan? Terus udah selesai dijahit gitu?”

“Ini lagi dijahit.”

Hampir aja aku tersedak bakso yang nggak kekunyah. Tunggu, barusan Mbak Mira bilang dia baru selesai lahiran dan sekarang lagi dijahit. Jadi maksudnya dia dijahit tapi masih sempet-sempetnya telepon aku. Wow!!!

Oke, singkat cerita kami sekeluarga seneng banget Mbak Mira lahiran dengan selamat dan tanpa kekurangan apapun. Bayinya juga sehat dan tanpa kekurangan apapun, Alhamdulillah.

Bayi itu diberi nama Mumtazah Ngapiyah. Ngapiyah sendiri diambil dari nama almarhumah Ibunya Mas Amad yang pergi beberapa bulan sebelum Mbak nikah.

Seperti layaknya aunty muda (halah din bahasa lu), aku norak-norak pamer gimanaaa gitu. Namanya juga ponakan baru yekan, udah gitu perempuan, kan jadinya ribet mau dandanin.

Kalau dulu sewaktu Mbak masih awal-awal nikah dan belum punya anak, aku masih suka palakin dia es krim se-pack tiap main ke rumah. Sekarang pas punya anak mah, ya udah deh buat anaknya aja. Eh tapi kalau lagi jajan di Alfamart sama ponakan, boleh lah ya aku celot jajanan juga.

Setelah punya anak itu, Mbak jadi ngontrak di sebelah rumah dan masih lanjut kerja. Jadi si ponakan diasuh sama Ibu aku. Ibu juga masih norak, namanya juga nenek baru, heuheu.

Azah ini termasuk lincah dan semok pas masih bayi. Dan nggak rewel sih. Pernah sewaktu sholat Idul Fitri, Azah diajak dan ditaruh di kereta bayi. Pas kita baru mau sholat, dia dikelilingin sama seekor lalat, hih. Tapi kocak dah, dianya diem aja karena baru bisa gerakin tangan sama kaki, itu lalat udah ngiterin dia.

Pernah juga setahun kemudian, disaat dia udah bisa jalan, kami berdua dikunciin dari luar rumah ketika yang lain Sholat Idul Fitri. Kebetulan aku lagi nggak sholat, jadi daripada itu bocah diajak, mending di rumah aja sama aku. Sepagian itu kepalaku sakit banget, aku kira karena efek dapet, mana si Azah lagi lincah-lincahnya dan ngeselin. Eh ternyata 3 hari kemudian aku dinyatakan sakit DB dan harus dirawat selama 3 hari.

Sepulangnya dari rumah sakit, Azah nurut banget kalau disuruh pijitin aku. Biarpun nggak terasa juga sih karena tangannya masih kecil.

Oh iya, si Azah ini pas kecil malas banget kalau disuruh jalan. Berdiri mah bisa, dorong galon yang airnya penuh juga kuat, tapi pas diajarin jalan sendiri palingan cuma bisa 5 langkah, abis itu dia jatoh deh, mager. Sampai kakinya disabet pelan pakai belut sama Ibu aku pas dia ulang tahun pertama, wkwkwk.

Dia juga pernah sakit saat usianya belum genap setahun, sampai di uap karena dia dapat penyakit warisan (kata Ibu sih, dokter nyebutnya begitu). Pokoknya keturunan Kakek aku, di setiap keluarga anaknya pasti ada yang terkena asma. Kalau di keluarga aku, Ibu sih yang kena asma. Nah si Azah ini sewaktu kecil sempat kena asma juga. Kasihan deh lihatnya, mana dia lucu bener pas kecil.

Dari kecil itu juga, dia sering diajak Ibu aku ngaji di hari Jum’at, pengajian di Mushollah gitu deh. Kata Ibu dia kalau diajak ngaji anteng banget, nggak badung kayak nak kecil lainnya.

Satu setengah tahun berlalu.

Kami kira, Azah anaknya pendiam. Ternyata, dia jadi pendiam karena emang nggak bisa mendengar kami dengan jelas. Iya, dia tuli. Pantas aja selama ini, kalau kami panggil dia jarang nengok. Kami harus tepuk pundaknya kalau mau manggil dia.

Bagaimana perasaan kami?

Cukup hancur.

Awalnya.

Tapi kemudian, kami menerima. Dan untungnya (dasar orang Jawa, selalu ada kata ‘untung’ yak) kami segera menyadari. Aku yang lihat aja sedih, apalagi jadi Mbak? Sedih tapi Mbak nggak pernah nunjukin kesedihannya. Apalagi ini anak pertama, pasti rasanya super sedih dan bingung juga mesti gimana karena nggak berpengalaman. Periksa ke dokter pun, kemungkinan karena saat hamil Mbak terkena penyakit campak.

Akhirnya Azah dimasukin sekolah khusus gitu, dan dibeliin alat bantu pendengaran yang sepasang harganya sama kayak harga hape lah, mahal. Semua demi Azah, supaya anak itu bisa terbantu walaupun sedikit.

Lalu Mbak sekeluarga kecilnya pindah ke Kemayoran dan Mbak resign dari kerjaannya. Yah, Ibu udah nggak ada mainan lagi deh. Tapiiiiii, di usia Azah yang 3 tahun kurang, kami dapat kabar kalau Mbak hamil lagi. Akhirnya pada usia 3,5 tahun Azah resmi jadi kakak.

Tadinya kami sempat galau lagi tuh, karena Azah kan butuh perhatian (dan keuangan) ekstra, eh ini malah si Mbak hamil lagi. Tapi ya namanya hamil pan datangnya dari Alloh SWT. Dengan bismillah kami semua niat aja, semoga diberi kemurahan rezeki.

***

Jakarta, 14 Januari 2012

Lahir lah anak kedua Mbak, namanya Fahira Talita Ngapiyah. Iyes, si anak kedua ini masih dikasih nama belakang Ngapiyah sama kayak anak pertama.

Azah ini sayang banget sama adeknya, dan jarang nakalin. Paling banter juga cuma nowel-nowel pipi. Biarpun tetap aja sih, Mbak Mira kalau ngajarin biar nggak nakalin adeknya pakai bahasa isyarat.

Alhamdulillah, Talita diberi kepintaran yang luar biasa. Dari jalannya yang cepat, serta bicaranya yang lancar jaya. Bahkan sejak usia 2 tahunan dia udah diajarin menghapal do’a-do’a pendek.

Karena sejak kecil udah diarahin tentang betapa spesial kakaknya, Talita tumbuh jadi anak yang mandiri. Palingan dia nangis kalau dikatain pesek doang noh, sama budeh yang tinggal di depan rumahnya.

Talita dari kecil udah ceriwis dan penyayang. Saking sayangnya, dia itu suka peluk-peluk kayak anak kucing. Tiap dimintain tolong juga dia rajin banget, nggak penakut kalau aku minta anterin kemana-mana.

***

WhatsApp Image 2018-02-08 at 3.20.58 PM.jpeg

Sekarang si talita udah paud, dan nggak mau masuk TK. Dia bilang ogah masuk TK karena banyak peer. Pokoknya tahun ini, dia mau langsung SD aja. Semoga dia bisa langsung masuk SD, soalnya dia udah pinter banget. Udah bisa baca satu buku bacaan yang aku kasih, buku hadiah dari happymealΒ mcd (dasar kau tante nggak modal!).

Azah juga udah SD kelas 3, masuk sekolah khusus gitu. Dia dapet KJP, jadi lumayan buat beli keperluan sekolahnya, bhahaha. Dulu pas TK, dia mau di-TK sampai 3 tahun sama Mbak aku, tapi kata gurunya Azah udah pintar dan bisa masuk SD.

Foto di atas aku ambil sekitar sebulan lalu, sewaktu aku lagi nginep di rumahnya karena udah janji dari kapan tau. Sekarang sih enak, mereka udah gede dan bisa diajak main bareng. Dan mereka berdua termasuk akur, jarang berantem. Mereka juga termasuk anak yang irit. Kalau aku jajanin cuma minta jajan di Alfamart sama es capcin, tau aja kalau kantong tantenya pas-pasan.

Yang paling penting adalah… Pada tanggal 28 Januari kemarin, mereka berdua resmi jadi kakak. Adik mereka perempuan lagi, namanya Nayli Rabania Madena.

Harapannya, semoga mereka bertiga dan seluruh ponakan aku menjadi anak yang soleh dan solehah. Aamiiin.

***

Jadi inti tulisannya apa, Din?

Intinya, aku mau cerita pengalaman aku aja yang berhubungan sama video di atas. Karena jujur, begitu lihat video itu aku langsung keingetan sama Azah. Sama ponakan yang saat awal aku tau kalau dia spesial, aku seolah menutupi dari umum.

Kadang dengan alasan takut Azah disakiti, aku menutupi dia. Padahal, bisa jadi alasannya karena ada sedikit rasa rendah diri ketika menceritakannya.

Padahal, nggak akan ada orang yang bisa menyakiti Azah dengan ucapan. Karena apa? Ya karena dia nggak paham kalau sekedar lewat ucapan. Palingan dia akan merasa sedih kalau lagi dicubit sama dipelototin. Selebihnya, dia akan terjaga dari rasa sakit. Bersyukurlah, Zah.

Lalu kenapa sekarang cerita ke orang-orang kalau Azah spesial?

Sebenarnya udah dari dulu aku selalu menceritakan Azah ke teman-temen terdekat. Kalau ke orang yang baru dikenal sih, ya ngapain juga. Palingan mereka hanya simpati sesaat.

Tapi tulisan kali ini, aku persembahkan sebagai bentuk penghargaan kepada Azah, Talita, Mbak, Mas, Bapak dan Ibu. Mereka adalah orang-orang hebat, yang Insya Alloh akan jadi ladang pahala karena kesabaran mereka.

Untuk pelajaran bagi yang lain juga, agar lebih menghargai kehidupan mereka. Agar lebih banyak bersyukur. Kami pun bersyukur karena Azah masih jadi anak yang cantik, rajin belajar, sering menang lomba di sekolah, meskipun dengan beberapa ke-spesial-an yang dia miliki.

Semoga ketika dewasa nanti, Azah bisa membanggakan seperti sosok di video itu. Yang amat sangat aku hormati, kalian hebat!

Dan Azah adalah sosok itu, keponakan yang aku ceritakan disini.

Advertisements

26 thoughts on “Aku Kok Terharu

  1. Nyes bacanya, terimakasih sudah berbagii kak πŸ™‚
    Aku punya saudara yang istimewa, malah dari dia aku bisa belajar banyak hal tentang hidup, mereka memang istimewa dengan caranya sendiri :))

    Liked by 2 people

  2. Agak susah sih ya buat tau kalau bayi itu tuli, kecuali emang udah menduga tuli. Sekarang Azah masih pakai alat bantu dengar din untuk keperluan sehari-hari?

    Kalau mereka di Jakarta, ada kemungkinan papasan di jalan nih wkwk
    Salam buat Azah dan adik2nya ya!

    Liked by 2 people

    1. Iya, sampai dia bisa jalan baru ketahuan kalau dia spesial. Sampai sekarang masih pake kok. Pokoknya kalo liat bocah 2 yang nggak putih dan nggak mancung di sekitar Kemaroyan, itulah mereka, wkwkwk. Iya nanti disalamin πŸ™‚

      Liked by 1 person

  3. Aku juga nonton video diatas beberapa waktu lalu, sedih terus ngerasa “ya ampon aku kalau di posisi kaya gitu pasti pengennya nulis aja” tapi ternyata mereka lebih pengen pake bahasa isyarat ya huhuhu bagus videonya.

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s