Jalan-jalan

Sebuah Perjanjian

Sejak akhir Mei 2016, aku dan Kang Garem punya sebuah perjanjian. Eh nggak sebuah deng, ada beberapa. Tapi yang berhubungan sama naik-naik ke puncak gunung cuma ada satu.

“Tapi kalo nanti aku kangen sama gunung gimana???” tanyaku pada Kang Garem. Sewaktu dia baru kelar ngasih wejangan.

“Dari tadi dengerin aku nggak sih?” mata Kang Garem memincing.

Aku cuma nyengir polos minta ditabok.

“Ya terserah kamu juga sih. Tapi aku mikirnya gini lho Nyi. Kalau aku naik gunung, paling sedikit aku bakal ngeluarin duit 300 ribu. Segitu itu tuh udah aku irit-irit banget lah. Nah daripada aku ngeluarin duit buat begituan, mending buat jajanin kamu. Lagian ya udah sih, kamu juga udah banyak ini naik gunungnya.”

Aku kembali mendengarkan petuah tanpa memotong perkataan Kang Garem yang kayaknya masih ada lanjutannya.

“Udah ya, kemarin ke Semeru yang terakhir. Aku juga maunya Argopuro yang terakhir, tapi aku masih ada janji ke temen buat nganterin dia ke Semeru. Dia nadzar kalau anaknya lahir, dia mau mendaki Semeru.”

Aku menanggapi dengan manyun, huft… Curang!

“Ya tapi kan aku judulnya nemenin nih, jadi aku ke Semeru gratisan, bhahaha.”

Heumn, sudah kuduga.

Deal yak?” tanya Kang Garem.

“Ya udah deh,” kataku singkat.

Dan akhirnya Kang Garem beneran ke Semeru. Setelah sebelumnya yakin banget bakalan sampai puncak, pas pulang malah dia diem aja. Nggak cerita apa-apa. Kalau ditanya sensi bener. Nggak taunya…

“Apa? Jadi nggak sampe puncak? Udah berapa kali deh kesana? 4x yak? Ohhh, udah 4x…” aku antara kasihan tapi kok ngakak.

Ya itu lah akibatnya kalau ngetawain aku karena pas ke Semeru kemarin aku gagal sampai puncak. Alloh baik ya, nggak membiarkan Kang Garem sombong, makanya dia nggak sampai puncak πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

“Ahelahhh, padahal tinggal dikit lagi tuh! Sayang temen aku pake acara nggak kuat. Mana mukanya udah pucet banget.”

“Tinggal aja harusnya kalau gitu mah,” pancingku.

“Yeee… Aku kesana karena nganterin dia, yakali aku tinggalin dia cuma buat ke puncak.”

“Ya udah, kalau gitu jangan nyesel.”

“Iyeeeeeee.”

***

Biarpun kita beneran udah berhenti naik gunung, tapi kadang kita masih suka kangen gitu.

Untungnya nih, pada ngajakin baksos yang ada trekingnya. Kayak ke desa Cisadon, yang untuk sampai sana harus treking selama 4 jam, jauhnya ngelebihin treking gunung Papandayan. Oh iya, aku udah ke Cisadon sebanyak 2x dan disana nggak kalah ngangenin sama gunung.

Aku juga ikut baksos ke desa Cigadung, sebuah desa yang aksesnya harus nyebrang sungai dulu dan treking selama kurang lebih 2 jam. Jalurnya becek, licin dan waktu malam banyak nyamuk. Pengalaman pertama baksos skala besar buatku (maksudnya baksos yang diikutin banyak orang gitu, wkwkwk).

Bicara tentang baksos, menjelang akhir 2016 Kang Garem udah nggak pernah ngajak aku lagi atau udah nggak pernah ikutan lagi. Mungkin dia trauma karena aku ambekin pas dia baksos ke Sukabumi. Jadi ceritanya aku nggak bisa ambil cuti, terus Kang Garem nanya dia boleh ikut nggak? Aku jawab boleh karena aku bilang dia harus jagain Kasusay selama disana. Ngeselinnya, pas meet up dan selama disana dia diledekin sama seorang perempuan yang kebetulan salah satu anggota komunitas yang ada aku juga di dalamnya.

Yang perempuan udah pernah ketemu aku nih, tapi masih aja di grup baksos itu si Kang Garem diledekin sama itu perempuan. Kak Sulis juga ikut ngeledek. Cuma Kasusay yang menengahi dan nggak ikutan ngeledek karena tau sifatku.

Aku yang emang dasarnya ambekan, langsung murka dan ngomel-ngomel begitu lihat isi chatan di grup itu pasca mereka balik baksos.

“Yaelah… Demen amat digodain di grup!” sindirku.

“Apaan sih, orang mereka yang ngeledek. Aku kan cuma bales se-kenanya,” Kang Garem ngeles.

“SITU LUPA KALAU KITA JUGA AWALNYA CUMA DILEDEKIN DI GRUP?!”

Hening…

“Iya, iya, aku left grup. Aku juga nggak bakalan dah ikut baksos kalau kamu nggak ikutan. Baksosnya nggak seberapa, diambekinnya bisa berhari-hari.”

“Ini juga apaan? Buka-buka kaos lagi, situ seneng diliatin sama orang-orang? Seneng diliatin sama cewek-cewek?!” omelanku bertambah ketika lihat foto Kang Garem yang lagi motongin sayuran tanpa pakai kaos.

“Yaelahhh, lepas kaos mah karena gerah kali. Kamu mah gitu, kalau lagi ngomel semuanya dibawa-bawa.”

Ya gitu dah si Dini mah. Marahnya suka merembet kemana-mana. Apalagi kalau lagi pms kayak gini.

Maka sejak itu Kang Garem nggak pernah lagi baksos tanpa aku. Lagian emang udah nggak ada baksos yang treking jauh lagi sih.

Intinya, tahun 2016 itu kita masih ada cara untuk ngilangin rasa kangen gunung. Tapi enggak di tahun 2017, tahun dimana rasa kangen gunung muncul lagi.

***

Puncaknya ketika aku ngerengek minta naik gunung. Kebetulan Kak Sulis dan Mas Ali ngajakin ke Lawu.

Aku udah pesen tiket ke Jogja, sedangkan Kak Sulis naik dari Solo karena kehabian tiket.

Kita udah deal nih ke Lawu, udah belanja logistik segala macem, tapi di H-1 Bapak berubah pikiran dan nggak ngijinin aku naik gunung. Katanya kalau mau ke Jogja ya udah sana, tapi nggak naik gunung.

Akhirnya sampai Jogja kita cuma keliling rumah temen-temen, dan jalan-jalan ke beberapa tempat seperti Candi Ratu Boko, Goa Selarong dan tentu aja keliling Malioboro.

Awalnya aku nyesel sih kesitu doangan, tapi mau gimana. Lagian selama disana aku bisa kenal sama temen-temennya Kang Garem, dan kenalan sama sepasang suami istri bernama Om Gimbal dan Mbak Mel yang jadi idola kita karena kesederhanaannya.

Dan ya, setelah balik dari Jogja aku udah nggak jalan-jalan lagi. Kalau kepengen pun langsung dipelototin sambil dibisikin… “Kan udah jalan-jalan ke Jogja!”

Jadinya tahun 2017 dihabiskan dengan berkeliling dari satu kedai kopi ke kedai kopi lainnya, tentu aja di sekitar Jakarta Selatan yang dekat rumah.

Seperti dapat kesenangan baru, tiap ada kedai kopi yang baru buka, pasti langsung kita samperin. Kenalan sama beberapa orang yang kerja di kedai kopi itu. Dan Kang Garem mulai naksir dan belajar bikin berbagai minuman dari kopi.

Tapi namanya juga gunung selalu di hati yak. Sesekali aku pengen banget naik gunung. Kang Garem juga sama, dan ngeselinnya dia dapet banyak ajakan untuk naik gunung dari temen-temen kedai kopi.

Masalahnya adalah… Mereka kalau naik gunung selalu saat weekdays. Biasanya dimulai dari Minggu malam. Hari dimana karyawan kelas menengah kayak aku udah saatnya masuk kerja.

“Nggak usah ikut kek. Nanti kalau kamu ke sana, aku kan jadi kepengen…” rengekku ketika Kang Garem diajak ke gunung Gede sama Ego.

“Aku nggak enak nih sama Ego, dia udah minta anterin dari kapan tau.”

“Ya udah deh kalau gitu. Tapi nanti kalau ada long weekend, aku ikut temen aku naik gunung yak?” berhubung aku orangnya suka pamrih, jadi bikin penawaran seperti itu lah.

“Enak aja luh!”

Akhirnya Kang Garem nggak jadi ikutan dengan alasan nggak ada yang nganter Bapaknya dagang kalau pagi.

Andaikan Ego dkk tau kalau duluuu banget, Kang Garem bisa nggak pulang sebulanan tiap ngayap ke daerah ujung Jawa. Alasan itu sebenarnya nggak masuk akal sih andai Ego udah kenal sama Kang Garem dari lama, wkwkwk.

Tawaran kemping ceria di Loji juga sama, lewat begitu aja. Ingin rasanya sesekali ku bolos di hari Senin. Tapi takut dosa, bohongin kantor itu dosa kan?

***

Oh iya, menjelang akhir tahun kemarin ada satu misi ke Bogor. Yaitu Ibunya Kang Garem mau buka usaha tempat makan seafood gitu. Rencananya Kang Garem dan abangnya yang bakal ngurus disana.

Aku sempat 2x ke Bogor nemenin Ibu, dan aku rasa cukup menghibur.

Saat akhir tahun itulah jadi hal paling nyebelin karena aku dan Kang Garem mengalami yang namanya LDR. Biar kata pas di Jakarta kita cuma ketemu seminggu sekali doang, tapi kan jaraknya dekat. Nggak kayak ke Bogor, jauh.

Selama sebulanan, kita belajar nahan emosi dan akur terus. Terbukti dari seringnya intensitas video call. Padahal dari dulu aku paling anti sama yang namanya video call.

Tapi tunggu deh, selama dia di Bogor, ada beberapa hal yang menyebabkan dia balik sebentar ke Jakarta. Biasanya 2 minggu sekali, bahkan pernah seminggu sekali. Sampai teman kantorku gedek sendiri pas lihat aku dijemput. Katanya mah, kita ini LDR palsuuuh.

***

Ada yang hilang, dan ada yang datang.

Setelah sebulan lebih dikit tempat makan seafood itu buka, ternyata malah mau diambil alih sepenuhnya sama abangnya Kang Garem.

Satu kesempatan untuk belajar usaha hilang. Sebagai gantinya, tahun ini Kang Garem dapat kesempatan lain, yaitu balajar mendalami kopi.

Aku senang karena akhirnya nggak usah LDR-an sama Kang Garem. Jarak aman, es kopi aman, semoga semua hal bisa aman terkendali.

***

Btw, ini postingan apaan dah? Dari yang awalnya mau menjelaskan ada perjanjian apa antara aku dan Kang Garem, eh malah ngalor ngidul curhat ndak jelas. Maafkan, maafkan.

Jadi semacam kaleidoskop, nyeritain tahun 2017 melulu. Tapi maklumin aja yak, namanya juga edisi penghujung malem minggu.

Intinya, aku ada sebuah perjanjian. Yaitu berhenti naik gunung untuk sementara waktu.

Entah kenapa, ada beberapa orang yang terus nanya kenapa aku nggak pernah upload foto di gunung lagi? Kapan aku naik gunung lagi? Dsb, dst.

Mungkin yang baca ini pun akan heran, dan mungkin akan menyela seperti ini…

Itu kan hak lu, din. Lu mau pergi ke gunung mana kek, bebas. Lagian dia beloman jadi laki lu, ngapain lu nurut banget gitu?!

Iya aku tau sih, emang hak aku untuk ngelakuin apapun yang aku suka selama Bapak dan Ibu ngijinin. Cuma, sewaktu aku inget kalau Kang Garem selalu nolak halus ajakan naik gunung dari teman-temannya, seketika aku juga menolak halus kalau ada ajakan naik gunung dari temanku. Lagian nggak seru kalau naik gunung nggak sama porter pribadi mah, bhahaha (langsung digetok Kang Garem).

Maka ketika orang-orang akan bertanya… “Kapan naik gunung lagi?”

Aku akan menjawab singkat… “Maaf, lagi vakum.”

Advertisements

21 thoughts on “Sebuah Perjanjian

    1. Udara dinginnya, kabutnya, suasana pagi dan malamnya. Kenal sama orang-orang baru di sepanjang perjalanannya. Semuanya bikin kangen kecuali pegel dan tumpukan baju kotor sesudahnya πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Like

  1. Itu 4 kali Kang Garem ke Semeru, gagal sampai puncak semua mbak Din?
    Ah, eman ya.

    Aih, baca ini jadi inget, kemarin jum’at baru saja gagal naik gunung karena tiba-tiba rencana berubah. Sepertinya masih disuruh vakum dulu naik gunung, padahal kangen πŸ˜…

    Like

  2. Plot twist yang tak terduga ya. Akhirnya bercerita tentang LDRnya juga wkwkwk
    Ahay, ku turut mendoakan kebahagiaan kamu, Kang Garem, dan pastinya kebahagiaan kalian berdua. Semoga kalian memiliki definisi bahagia yang sama!

    Like

  3. naik gunung itu emang parah sih. selalu berhasil bikin kangen. dan tuiisan ini sukses bikin aku pengen nanjak lagi, huhu. aku nggak gantung keril. Mudah-mudahan suatu hari bisa nanjak bareng anak hehe

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s