Cerita Sore

Yang Terlewatkan

img_20171224_071219-011023421499.jpeg

“Cil…”

“Iya, napa bu?”

“Kok gue nggak dapet kueh parcel deh. Biasanya dapet kan? Padahal tadi Bu L telepon ruangan loh nyuruh gue ambil. Tapi cuma buat ramean, gue sendiri nggak dibagi. Padahal biasanya juga gue disuruh ngambil.”

“Aku sih pas pagi disuruh ke ruangan milih mau kueh apaan.”

“Gue juga biasanya gitu, Cil. Gue disuruh milih satu, terus yang buat ruangan ada lagi. Napa tadi gue dilewatin. Gue tuh cuma disuruh ambil kueh buat ramean, tau berapa toples. Ruangan gue isinya ada 16 orang, disuruh makan buat ramean gitu. Emang kenapa sih gue sampe digituin?”

Di sore hari itu, aku pun pusing sendiri ketika mendengarkan curhatan Tante W tentang pembagian jatah kueh karyawan kemarin hari. Sebenernya juga itu kueh dari supplierΒ yang dibagi-bagi sih. Bukan khusus dari kantor. Karena staff pasukannya sedikit, biasanya para staff diminta ke ruangan Bu L duluan buat milih satu item. Barulah sisanya diserahkan ke departemen Operasional.

Kan aku anaknya curang beut nih, jadilah aku pilih kueh yang kalengnya paling gede dan harganya mahal, wkwkwk. Apalagi ruangan Bu L di seberang ruanganku, merdeka lah pagi-pagi bisa milih duluan.

Tapi curhatan dari Tante W ketika aku nebeng itu bikin aku kasihan. Aku tau ada beberapa orang yang nggak terlalu suka sama Tante W, nggak tau kenapa. Aku pribadi, nggak ada masalah sama dia.

Aku sering nebeng sama dia kalau balik kantor. Aku nebeng sampai pinggir jalan tol Ciledug aja, udahannya aku tetep naik angkot lagi. Karena nebeng dia harus cepat, jadi jam setengah 4 biasanya aku sholat Ashar dulu biar jam 4 teng bisa absen lalu beberes. Selama aku nebeng, Tante W nggak pernah minta isiin bensin ke aku, karena dia bilang nebengin aku bikin nggak ngantuk. Beda sama ponakannya dia (satu kantor juga sama kami) yang kalau dulu nebengin aku, minta jatah bensin mungkin 2 minggu atau seminggu sekali. Padahal rumah kita searah dan kalau turun dari nebeng aku masih naik angkot lagi.

Mungkin kadang Tante W kalau ngomong suka lebay dan kadang pedes, tapi misalkan aku gedek dengernya ya aku balikin aja. Biasanya sih dia diem sebentar, mencerna, lalu jerit… “Dasar lu Bocil, kurang ajar beut sama emak!” sambil ketawa, nggak marah.

Nah… pada masalah kueh ini, aku nggak tau kenapa bisa begitu. Positive thingking-nya sih, mungkin pada lupa kali. Tapi aku paham perasaannya Tante W. Pasti dia mikir yang enggak-enggak.

Aku nggak bisa jawab karena yang bagiin kueh bukan departemen aku, dan aku tau persis kalau kuehnya masih ada. Terbukti dari Bu L yang nambahin jatah kueh lagi buat di ruangan-ruangan. Aku tau, tapi aku diem aja lah daripada terjadi keributan.

Inget ya manteman, perkara terlewatkan itu nggak enak. Biarpun cuma kueh sekaleng, yang harusnya sepele, tapi bisa membekas di hati dan mungkin Tante W bakalan inget sampai lebaran-lebaran berikutnya.

Maka sebagai perempuan yang bijaksono dan edisi ramadhan, aku pun cuma bisa nenangin Tante W sambil bilang… “Yaudah bu, ikhlasin aja. Anggep aja mereka lupa.”

Dengan masih esmosyi jiwa, perlahan Tante W berkata lirih. Mungkin dengan segenap jiwa yang di-ikhlas-ikhlasin… “Iye, positive thinking aja ye Cil. Mungkin mereka lupa. Semoga kalau gue ikhlas bisa dapet penggantinya dari Alloh.”

Motor melaju di bawah jalur Transjakarta, lalu setelahnya berhenti di pinggir tol buat nurunin aku. Di saat itulah aku memberikan bungkusan yang berisi wafer dan sirup kepada Tante W. Bukan karena aku kasihan denger curhatannya lho (lagian aku udah duluan bawa itu bungkusan sebelom dia curhat di motor), tapi emang udah aku niatkan kayak tahun kemarin. Jadi karena aku rajin nebeng, aku bawain lah wafer untuk anaknya. Aku bilang untuk bekel anaknya di mobil, pan mereka mau mudik.

Lalu wajahnya Tante W mendadak ceria lagi.

“Ya ampun Bocil, Ini beneran buat gue?”

“Iye, tanteee.”

“Makasih ya, Bocil.”

“Iya bu, sama-sama.”

Aku pun nyebrang jalur dan nungguin angkot putih buat pulang. Ada perasaan lega bercampur senang ketika lihat wajah Tante W ceria lagi. Percaya deh ya, asalkan kitanya ikhlas, biarpun bukan benda yang mahal, pasti ada rasa terharu dari yang nerima itu. Lagian juga, aku yang beruntung karena hampir tiap hari ditebengin sama Tante W. Jadi nggak ada salahnya bikin Tante-Tante-an seneng, yes πŸ™‚

Advertisements

14 thoughts on “Yang Terlewatkan

  1. Asta… kok ampe terlewatkn sih, jngn2 modus tu tu πŸ˜‚

    Tp Bocil keren ya, mau berbaik hati gitu ngsih wafer, sklipun bukan kueh sprti yg dibagi-bagi itu. Smoga berkah kmbli buatmu ya Din, slmat menjelang Lebaran.

    Liked by 2 people

  2. Wkwkwkwk panggilannya bocil.

    Bocil baik bangeet 😻
    Semoga kebaikannya dapet balesan terbaik dariNya dan diteruskan Tante W yaa!

    #bociltpkokkalengnyapalinggede 😹

    Liked by 2 people

  3. Ealaaah.. bocil! hihihihi :D..
    Iya kaaan, ketika kita memberi dengan perasaan ikhlas, ada hormon baik dari tubuh kita yang mengeluarkan aura kebahagiaan.
    Olehnya, memberi dengan ikhlas itu mbikin kita awet muda.
    Ceeeeeeeers :D..
    .
    .
    Btw…
    maaf lahir batin ya Cil..
    Jangan lupa app pertemanan gue,
    atau…
    gue minta jatah wafer juuga! hahahaha

    Liked by 1 person

  4. Orang itu kalau dikasih pemberian sekecil apapun pasti senang, apalagi dari orang yang ga diekspektasiin sama sekali buat ngasih. Terus ngeliat muka orang itu bahagia yang ngasih juga ikutan senang.
    Btw din, kamu dipanggil bocil di kantor? Awal kalimat ada panggilan “cil” aku jadi merasa ikut terpanggil, hahaha

    Liked by 2 people

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s