Malam Minggu

Perempuan Kode

Suatu pagi, di Kantor…

“Din, lu udah kagak naik gunung lagi?” tanya Mbak Esa sambil mengunyah potongan bakwan di bungkusan nasi uduknya.

“Enggak Mbak, lagi libur aku mah. Cuacanya lagi nggak baik buat naik gunung.”

“Tumben lu, biasanya dulu mah sering banget naik gunung.”

“Aku mau mendaki pelaminan aja ah.”

Mbak Esa melotot sambil bilang, “Dih udah kayak si Lala luh, ngomonginnya pemaninan terus!”

Tunggu, ini yang salah paham siapa ya? Kan aku mah cuma jujur apa adanya. Mendaki gunung mah udah sering sejak 4 tahun lalu. Nah mendaki pelaminan ini yang sedang diusahakan.

“Lah, aku emang mau nikah kali. Napa disamain kayak cabe-cabean tukang kode dah,” jawabku gemas.

“Masa sih lu mau nikah? Boong lu yak.”

Tuh kan, gemesin banget bikin pengen nusuk.

“Makanyaaa… Liat lambe turah!”

“Wkwkwk, pe’a luh! Emangnya kapan?”

“Tanggal XX bulan XX, jangan lupa pada dateng yak. Kalo enggak kertas cuti kalian pada aku sobek-sobek, hohoho…” kataku boong. Nggak mungkin juga sih aku memperlihatkan tirani sebagai HRD, kan HRD itu harus jadi panutan kebaikan (yaileh, panutan-panutan amat).

Bukannya apa ya, aku ogah disamain kayak perempuan model gitu. Yang tiap hari nulis caption kode-kode minta dinikahin. Maksudnya apaan deh? Mau kode massal ke semua cowok yang ada di sosmednya? Atau begini kali yak maksudnya… Gue kode dulu ah, kali aja gebetan gue liat, atau kalau dia nggak liat, kali aja ada cowok lain yang kodein gue balik.

Apakah seperti itu?

Kalau iya, maka coba buat berubah deh. Karena begini ya, aku sebagai perempuan kalau lihat yang kayak gitu, rasanya pengen banget ngomong… Lu kenapa dah? Kayak nggak ada jual mahal sama sekali. Jadi perempuan kalem dikit apa. Kalau emang ada yang disuka dan dia merespon, maka lanjutin ke satu orang itu. Dan semoga tujuan akhirnya sama. Jangan dikit-dikit kode minta dinikahin tapi nggak jelas ke siapa. Lagian, nyatuin satu tujuan itu butuh waktu dan proses!

 

 

                                                                                                                              Ttd,

                                                                                                  Orang yang iseng di malam minggu

Advertisements

9 thoughts on “Perempuan Kode

  1. setuju! malah sering nemu yang udah saling nge-tag, eh ternyata nggak jadi akhirnya. Bukan pacaran ya, tapi istilah kekiniannya ‘komitmen’, dua-duanya saling kode. Dan bagiku, laki itu maju balik kode dan agresif tergantung perempuannya.

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s