Cerita Sore

Tentang 10-10

Selain harbolnas, ada yang spesial di tanggal 10 bulan 10 tahun ini. Namanya Ranu, kalau kata Kang Garem, sesuai sama tempat pertama kali emak dan babanya COD-an.

***

“Kamu yakin Din, mau cuti mulai senin besok? Emang HPL-nya kapan?” tanya orang-orang kantor.

“23 Oktober,” kataku.

“Kan masih lama. Emang nggak sayang kalau ngambil cuti dari sekarang? Nanti cutimu sayang lho cuma buat nunggu lahiran. Giliran anaknya udah lahir, cuma ngurus 2 bulan.”

Permasalahan seperti ini sebenernya jadi beban tersendiri sih untuk calon ibu baru. Di satu sisi, emang harus udah ngajuin cuti demi keamanan (karena dokterku nyaranin untuk ambil cuti 2 minggu sebelum HPL). Di satu sisi, takut kalau apa yang orang-orang bilang tentang anak pertama yang lahirnya cenderung lama benar adanya.

Tapi aku udah mantap, males juga kalau harus PP dari Bangka ke Kebon Jeruk. Lagian Kang Garem yakin kalau persalinanku akan maju dari HPL.

Sabtu pun aku balik lebih lama dari kantor karena ngurusin dan ngebenahin ini itu. Lalu balik ke kontrakan Kebon Jeruk. Minggu siang, aku ikut ke Kemang barengan sama Kang Garem yang berangkat kerja. Seharian di hari Minggu aku cuma rebahan, lemes karena abis bantuin bebenah barang buat pindahan.

***

Senin, 07 Oktober 2019

Sejak masuk kamar, perut aku rasanya nggak karuan. Perut bawah apalagi, udah kayak mau dapet gitu rasanya. Padahal pan aku lagi hamidun. Semalaman perutku rasanya kayak mau copot dan bikin nggak bisa tidur.

Bangun tidur, aku masuk ke kamar mandi dan mendapati ada lendir bening disertai darah (padahal selama ini cuman keputihan).

Aku masuk kamar lagi dan berkata melas… “Beb, ini aku beneran mau lahiran ya?”

“Hah? Emang kenapa?”

“Ada lendir gitu, campur darah.”

Lalu Bu Wir (Ibunya Kang Garem) langsung meluncur ke kamar atas begitu Kang Garem teriak.

“Kamu kenapa sih Nak, mau lahir? Rabu aja ya pas aku libur,” Kang Garem ngelus-ngelus perutku sambil ngomong ke anak bayik.

Akhirnya aku dan Bu Wir otw ke RS Andhika karena di sana adalah tempat praktek dokter Dian, dan kalau kondisi urgent kudu di caesar bisa pake bpjs. Sedangkan Kang Garem bebenah barang bawaan buat jaga-jaga kalau emang di suruh lahiran.

Sekitar pukul 07.00 WIB, ruang bersalin itu masih sepi. Pasiennya cuma aku dan pas aku laporan ke bagian pendaftaran, disuruh langsung ke ruang bersalin.

Periksa dalam untuk cek pembukaan dan ternyata belum ada. Lalu CTG, dan hasilnya masih normal belum ada kontraksi. Hari itu pun kami balik lagi ke rumah.

***

Selasa, 08 Oktober 2019

Cairan rada merah masih ada, tapi udah nggak separah kemarin. Seharian aku cuma diem di rumah, dan malamnya sempat ke kontrakan untuk bebenah sedikit dan mengambil barang-barang yang mau dibawa untuk persiapan lahiran.

Malamnya, lagi iseng berdua dan Kang Garem bacain buku ‘Konspirasi Alam Semesta’ dengan suara rada kenceng. Niatnya sih, dongeng gitu ke perut.

Setelah semingguan nggak nyenyak tidur karena pinggang yang encok, akhirnya malam itu aku ngerasa kalau nyenyak banget tidurnya.

***

Rabu, 09 Oktober 2019

Sekitar pukul 02.40 WIB, aku kebangun untuk pipis. Awalnya biasa aja, tapi kok selesai pipis kayak ada air ngalir gitu. Airnya bening sih. Feeling aku, itu adalah air ketuban. Aku memanggil Kang Garem, tapi kayaknya nggak denger.

Aku masuk kamar dan memanggil pelan.

“Beb, beb…”

“Heumn.”

“Masa abis pipis, ada air ngalir gitu. Airnya bening sih.”

“Perut kamu sakit nggak?”

Aku menggeleng. Kang Garem langsung turun dan memanggil Bu Wir.

“Perut kamu udah mules?” tanya Bu Wir.

“Belom, bu.”

“Yaudah deh yuk berangkat ke rumah sakit aja. Kayaknya sih itu kembar aer kalo kata orang-orang mah. Biasanya abis gitu, nggak lama langsung mules.”

Setelah subuhan, kita bertiga otw ke rumah sakit. Begitu sampai sana, masuk ke ruang persalinan lagi. Ada suster yang sama kayak senin kemarin, dan dia cuma senyum-senyum sambil ngehubungin dokter Dian.

Sekitar pukul 08.00 WIB, dokter Dian bilang coba dirangsang pakai obat yang dimasukkan dari bawah dulu, dengan kadar 1/8. Nanti siang dokter Dian bakalan visit setelah selesai praktek (yang sebenernya aku juga udah daftar).

Siang di cek lagi, pembukaan masih 1. Kalau kata suster yang abis lahiran mah, aku belum mules karena maaih bisa senyum-senyum kalau ditanya.

Pukul 15.00 WIB, dokter Dian datang dengan wajah cantiknya yang senyum-senyum ngeledek.

“Kenapa sih ketubannya pake di rembes-rembesin?” tanyanya lucu.

“Aku juga nggak tau, dok.”

“Heumn, baru pembukaan satu ini mah…” kata dokter Dian setelah selesai mengecek.

“Jadi beloman nambah dok?” tanyaku lemas. Padahal udah mulai mules perut sama pinggangku.

“Sabar, tetap diusahakan untuk normal ya. Okedeh, besok ketemu lagi.”

“Makasih dokter.”

Selesai dokter Dian visit, suster masukin obat lagi. Kali ini dosisnya dinaikkan jadi 1/4. Rasa mules udah mulai bertambah.

Malam di cek lagi, baru pembukaan 2. Lalu dimasukkan lagi obatnya 1/4. Malam itu, pinggang dan perutku udah nggak karuan. Mau makan, mules. Mau ke toilet, sakit pinggang.

Beruntunglah orang-orang yang nggak mengalami ketuban pecah dini karena bisa melalukan aktifitas untuk menambah pembukaan secara alami. Kalau aku kan, nggak boleh banyak gerak.

Malam hari di cek, udah pembukaan 3.

Oiya, pasien di sebelah aku yang bernama Uyung juga udah dipindahkan ke ruang rawat inap. Mungkin takut Uyung grogi pas dengar rintihan aku. Karena dia punya kasus yang bertolak belakang sama aku. Usia kandungan Uyung baru 34 minggu, dan udah mangalami kontraksi. Makanya berusaha dipertahankan, kalau nggak salah udah satu minggu dirawat.

***

Kamis, 10 Oktober 2019

Terbangun dengan pinggang yang sakitnya luar biasa. Pas di cek masih pembukaan 3. Lalu ada suster yang ngecek detak jantung bayik, dia menanyakan apakah aku punya bpjs. Jaga-jaga kalau disuruh caesar bisa dialihkan langsung ke bpjs.

Nggak lama abis suster bertubuh mungil masuk, suster yang bertubuh tinggi dengan wajah rada jutek masuk sambil bawa infusan alias induksi lewat infus.

Barulah sebenar-benarnya sakit terasa.

Satu jam setelah di infus, pembukaan naik jadi 4. Habis itu nggak di cek lagi karena takut infeksi kalau keseringan di cek.

Pinggang makin nyeri, mau makan udah nggak ketelen. Mau minum tapi galau pipis melulu. Kerjaannya cuma minta usapin pinggang. Entah udah pembukaan berapa.

“Kamu masih kuat?” tanya Kang Garem.

Aku cuma bisa netesin air mata, pengen bilang kalau nggak sanggup. Tapi udah sejauh ini. Rasanya tuh kayak udah pacaran bertahun-tahun tapi harus putus, galau (lah).

Tadinya aku mau nyerah, tapi ucapan suster bertubuh semok dan berkacamata itu selalu terngiang dan jadi penyemangat.

“Semangat dong bu, dedeknya aja di dalem semangat banget. Bukan cuma ibunya yang berjuang, tapi dedeknya juga lagi berjuang untuk nyari jalan. Jadi ibu nggak boleh nyerah.”

Seketika, di ujung mata ada yang ngalir. Ternyata aku se-cemen itu sampai punya niatan nyerah. NGGAK BOLEH NYERAH DIN, SEMANGAT!!!

Pukul 13.00 WIB, kontraksi makin menjadi. Infusan mulai dicepetin, detak jantung bayik juga masih oke.

Yang paling bikin galau, tiap ke toilet belom kelar udah mules dan bikin aku cuma bisa meluk pundaknya Kang Garem.

“Gimana, udah mules belum?” tanya suster yang kelihatannya paling senior.

Aku mengangguk lemas.

“Nggak apa-apa, kan itu yang ditungguin dari kemarin. Pesennya dokter Dian, harus banyak makan dan minum biar nanti kuat. Kan kita mah cuma bantu, tenaganya tetep dari Ibu.”

Pukul 13.50 WIB udah tukeran shift bagi para suster. Sekarang saatnya suster berlogat betawi dan beralis setajam silet yang jaga. Biarpun wajahnya rada jutek, tapi ternyata baikkk banget.

Pas dirogoh, ternyata udah pembukaan 8. Pantesan pinggang makin sakit. Perbandingannya udah 1:1. Maksudnya semenit sakit, semenit nggak sakit. Niqmat sekali proses menjadi Ibu.

Suster semakin mempercepat infusan. Pas pukul 14.30 WIB, suster mulai panik dan menghubungi dokter Dian karena pembukaan udah lengkap dan dia udah menyentuh rambut. Dokter Dian yang sedang praktek langsung cuss ke ruangan ujung.

“Susterrr, aku mau pup!!!” jeritku kencang. Dan menyebabkan suster alis nggak jadi operan shift karena tangannya aku remas. Setiap mules datang, konon kita harus tatik nafas karena dokternya belum ada.

Masih dengan wajahnya yang glowing, dokter Dian muncul dan memakai celemek serta sarung tangan.

“Masih ada 2 pasien lagi padahal,” curhat dokter Dian sambil tertawa renyah.

2 orang suster pasang formasi. Yang satu lagi megangin lampu. Dokter Dian ada di sebelah kanan (pinggangnya jadi tempat sandaran kaki aku), dan memulai aba-aba untuk mengejan. Akhirnya teriakan dimulai. 2x mengejan belum muncul, pas ketiga, kepalanya udah nongol tapi aku malah kurang maksimal. Jadilah kepala bebeb aku sempet begini. Tapi sejak pulang dan dimandiin sama Nenek alias Bu Wir, alhamdulillah udah nggak lonjong lagi.

IMG-20191010-WA0007

Lalu kontraksi ilang lagi, proses mengejan pun berhenti dulu.

“Udah mules lagi belum?”

Aku menggeleng, lalu kemudian merasakan kontraksi lagi. “Udah mules lagi nih, Dok.”

“Oke, siapa takut.”

Akhirnya bayik lahir setelah dibantu dorong karena bokongnya yang nyangkut di perut atas. Begitu keluar, dokter Dian langsung melempar tubuhnya ke atas tubuhku. Suara tangisan yang pelan dan lebih mirip rintihan itu menyeruak.

“Mungil amat Nak, palingan beratnya 2,2. Tapi gapapa, nanti gede di luar aja ya Nak.”

Rasanya pengen nangis, Ya Alloh… Terharu bisa jadi Ibu.

“Diajak ngobrol dong tamunya,” kata dokter Dian.

Aku pun memegang tubuhnya yang mungil dan berwarna merah. Kemudian suster meminta Kang Garem untuk adzan sebelum dibawa ke ruang bayi.

Aku dapat jahitan, dan semua prosesnya dilakukan oleh dokter Dian. Kecuali bersihin badan aku, dilakukan oleh susternya.

Aku masih di observasi dan belum pindah ke ruang rawat inap.

Bu Wir yang pertama masuk sambil nangis. “Selamet ya Din, ibu udah takut kamu nggak kuat.”

Bu Yani masuk juga, setelah nggak tega liat anaknya dari kemarin di ruang bersalin nahan sakit pinggang.

Aku sempat merasa aneh karena dibagian bawah mengalir darah terus. Akhirnya aku laporan ke suster yang kelihatannya masih baru, katanya emang begitu. Setelah 1 jam, aku laporan lagi ke suster alis. Ternyata pas di cek masih ada sisa bantalan bayiknya kalau kata suster. Pukul 21.00 WIB aku baru dipindahkan ke kamar rawat inap. Dan jeng jenggg, aku sekamar lagi sama Uyung, bhahaha.

Meskipun bayik sempat di infus karena kadar gulanya rendah, pada Sabtu sore kami udah boleh pulang setelah dokter Dian visit.

IMG_20191012_145247.jpg

***

Satu Minggu kemudian…

“Nggak bisa bu, dokter Dian udah selesai jam prakteknya. Kebetulan juga beliau mau ada acara, jadi buru-buru. Ibu keperluannya apa ya?”

“Mau kontrol pasca melahirkan, sus.”

Setelah menghubungi ruangan praktek dokter Dian, akhirnya aku bisa masuk juga.

“Lho, kok udah balik lagi?”

“Kan dokter yang minta.”

“Emang kemarin lahirannya kapan?”

“Tanggal 10, pas harbolnas.”

“Oh iya bener udah seminggu. Nggak terasa ya. Ayok kita cek.”

Aku tiduran di tempat tidur. Rasanya baru kemarin aku datang ke sini, ketemu sama dokter Dian setelah beberapa hari test pack. Saat itu dokter Dian yakin kalau lingkaran hitam kecil itu adalah kantong janin, meskipun masih belum terlihat. Lalu aku nggak pernah kontrol di situ lagi karena selalu kehabisan kuota dokter Dian.

“Kemarin dapet jahitan nggak sih?” tanya dokter Dian.

“Dapet.”

“Ah masaaa, tapi udah kering ini mah. Cepet banget sih, biasanya ada yang sampai 2 minggu belum kering.”

Aku senyum-senyum malu. Bersyukur anak bayik nentuin jalan lahir melalui normal. Disini intinya, jangan pernah ngebully orang yang lahiran caesar karena kemarin aku nyaris caesar juga. Kebayang nggak sih udah abis caesar, sembuhnya rada lama, kena bully juga. Harusnya setiap orang paham, bahwa rasa syukur tertinggi adalah ketika Ibu dan Bayiknya lahir dengan selamat, meskipun dengan berbagai cara.

“Jadi aku ada kontrol ke dokter lagi nggak?”

“Heumn, nanti… Kalau kamu mau pasang KB atau mau punya anak lagi,” tawa dokter Dian merebak.

Ya kali dok udah kepikiran bikin anak lagi, baru abis brojol kemarin 😂😂😂

LRM_EXPORT_13138392770716_20191026_125123672.jpeg

9 thoughts on “Tentang 10-10

  1. Selamat jadi seorang ibu ya, Din.
    Sehat-sehat terus ya nak tjkep Ranu.

    Saya mbaca ini ikutan ngilu, sebab mengalami semua proses tahapan melahirkan selama dua hari, dirangsang pakai obat, induksi, kontraksi yg udah ga tau beda sakitnya hingga pembukaan 7, ketuban dipecahin, bayinya tetap ga nongol, dan berujung di kamar operasi.
    Alhamdulillah semua sudah terlewati ya, Din. Semua proses itu hilang melihat dedek bayi yg sehat.

    Liked by 1 person

  2. Ini tulisan paling seru minggu ini. Sebentar lagi saya juga jadi ibu, ikut berdebar deh! #Lah?

    Semangat, Kakak Dini, selamat telah melahirkan sebuah kehidupan. Titipan Allah.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s