Cerita Pagi

Maret ke September

Nggak terasa ya, tahun 2020 tinggal 3,5 bulan lagi. Tahun 2019 aku sibuk hamil dan nggak bisa jalan-jalan ke banyak tempat karena mager. Badan berat. Kaki pada bengkak. Pulang kerja maunya rebah aja kayak cakwe dingin. Lalu dengan penuh harap bilang gini… Yaudah deh ikhlasin aja, nanti tahun depan kan anak bayik udah lahir, terus minta jalan-jalan deh sama Babanya.

Eh ternyata… Dunia berubah dalam sekejap mata (cailah).

Tanggal 7 Januari aku mulai masuk kerja lagi setelah cuti 3 bulan, untungnya anak bayik lahir cuma beda 3 hari sejak aku ngajuin cuti, wkwk. Lalu sis Munaroh (nama samaran) balik ke kampungnya di Klaten, ninggalin Jakarta yang selalu bikin dompetnya pas-pas-an di akhir bulan. Teman kantor yang lebih dari 3 tahun ini dekat akhirnya balik ke asal, nyamperin suami dan keluarga besarnya.

Jujur sejak kerja, hubunganku ter-akrab ya sama teman kantor. Entah dulu sama genk siapa, terus yang terakhir sih akrabnya sama sis Munaroh. Pokoknya love banget lah! Dia adalah saksi idup seberapa banyak orang yang ngegebet aku sebelum aku nikah (kibas kerudung, abis itu dilempar salak gegara kepedean!). Dan dia juga teman yang pertama tau aku dekat sama Kang Garem, terus akhirnya lamaran, nikah, punya Ndul. Detik-detik sebelum pulang kampung, Munaroh rajin main ke kontrakan aku tiap Sabtu siang sampai malam. Kalau Ndul lagi minta bobok pangku, dia yang setia mangku, bhahaha.

Anehnya setelah dia pulang kampung, dia hamil dan HPL anaknya sama persis kayak tanggal lahir Ndul. Sewaktu dia coba USG di tempat lain, HPL-nya sama kayak HPL Ndul dulu. Iya, gue tau lu emang ngefans banget sama gue, Mun!

Harusnya sih, bulan depan jadwalnya Aku, Baba dan Ndul ke Jogja buat mudik dan nengokin anaknya sis Mun. Tapi pandemi merubah segalanya, jadi syedihhh.

***

Lalu bulan Maret, ada penemuan kasus di Indonesia. Saat itu belum pada panik, tapi pas pertengahan bulan seluruh staff selain operasional di kantor udah mulai WFH. Dalam satu minggu kita WFO 3 hari, WFH 3 hari. Pemotongan gaji dimulai bulan depannya karena ada kebutuhan untuk pembelian APD dan penurunan jumlah pasien. Yup, aku tuh bekerja di salah satu laboratorium klinik swasta, tapi bukan bagian lab sih, di bagian HR. Tapi biar kata bukan di garda terdepan, akutu yang ngerjain absensi dan lemburan kalian heyyy (malah curhat).

Dari yang namanya ngikutin drama The World of The Married sampai It’s Okay Not To Be Okay. Dari nonton sinetron Tukang Ojek Pengkolan pas denok lagi hamil dan sekarang anaknya udah 6 bulanan.

Maret, April, Mei, Juni, Juli, Agustus, September yha gitu-gitu aja. Senin-Rabu jadwalnya itu kerja, pulang, bebenah, jemput anak di rumah Nenek, tidur di atas jam 12 malam. Sejak adanya pandemi, aku selalu pulang ke rumah dulu buat mandi dan ganti baju, baru deh malamnya ketemu anak bayik. Kamis-Sabtu jadwalnya di rumah, standby balas WA dari kantor, main ke rumah Nenek, masak (kalau lagi niat), bebenah, seharian unyel-unyel anak bayik, dan selalu tidur di atas jam 2 dini hari apalagi kalau lagi perhitungan gaji karyawan.

Perkembangan anak bayik juga bertambah banyak selama 6 bulan ini. Dari yang bisa ngesot, merangkak, rambatan, manjat-manjat, gigit-gigit dengkul, nyelos dari seat belt bounchernya. Cuma giginya belum nongol dan masih mager jalan. Anehnya, aku kok nggak kurus-kurus ya meskipun udah ngikutin anak bayik, huft.

***

Entahlah, mungkin karena udah mulai terbiasa hidup begini, jadinya belum ada rencana yang wah untuk ke depannya. Kalau orang nanya rencana setelah pandemi hilang bakal ngapain? Aku akan jawab… Ya ilangin dulu aja deh pandeminya, pasti nanti akan ada ide wah.

Kadang iri lihat story Tia yang lagi kerja di Aussie, dia mah udah bebas kemana aja tanpa masker karena udah zero case dari beberapa bulan lalu. Lah kita? Malah baru mulai lagi PSBB. Aku nggak nyalahin siapa-siapa karena takut pusing sendiri. Beruntung kantorku ngadain tes antibody setiap bulan, dan ngasihin vitamin ke semua karyawan untuk stok perbulan. Alhamdulillah.

Tapi dibalik itu semua, ada hikmah yang luar biasa banget. Aku jadi ada waktu untuk mengurus Ndul sama porsinya dengan bekerja di kantor. Rejeki Ndul banget ini mah. Jadi nggak apa-apa lah WFH sampai akhir tahun sekalian. Soalnya masuk kerja juga sama aja, jumlah pemotongan aku perhari sama kayak jajan dan ongkos pulang 😀

4 tanggapan untuk “Maret ke September

  1. naga naganya gitu ya din, bakal WFH sampai Desember. Ya selama gaji belum normal gapapa sih WFH daripada tekor transport masuk tiap hari 😅
    tapi emang rezekinya ranu ya, bisa nemenin terus sekarang

    Suka

Tinggalkan Balasan ke bersapedahan Batalkan balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s