Cerita Sore

Beberapa Hal Absurd Yang Dialami

Biarpun imut mempesona kalem kayak boneka mampang gini, aku pernah mengalami beberapa hal yang menurutku terbilang absurd. Menurutku lho ya, kalau menurut kalian ya nggak tau wkwkwk.

1. Teman Mau Bundir Karena Nggak Lulus SMA (2007)

Oh tenang aja, itu hanya judul kok. Alhamdulillah orangnya sampai detik ini masih sehat walafiat. Jadi ceritanya, pas aku SMA kelas 3 itu lagi heboh yang namanya kunci jawaban UAN. Eh lupa, mari perkenalan dulu dengan ketiga temanku sedari orok yang kita sebut saja *piip piiip piiip* Arlin, Tania, Nanda. Kalau ada yang pernah baca cerita ini https://diniii17.wordpress.com/2017/10/05/cerpen-satu-hari-di-bulan-september/#more-14889 anu… sebenarnya itu adalah salah satu cerita asli dari masa remaja kami berempat, bhahaha. Oke lanjut. Jadi si Nanda ini rada aneh dan terlalu pede sama kunci jawaban UAN itu. Berhubung kami berempat beda sekolah, jadi kami nggak tau juga kunci jawaban mana yang benar.

“Lemes banget kamu, kan udah dapet kunci jawaban,” sapa Ibunya Nanda ketika aku lewat di samping rumahnya.

Aku cuma nyengir. “Panas banget ini tante siang-siang, jadi lemes.”

“Udah pada tenang aja. Lulus kok, lulus.”

Dan setelah pengumuman… Nanda dinyatakan TIDAK LULUS. Nah kan!

Mana setelah itu heboh. Siang hari bolong Arlin telpon dengan nada panik minta aku ke TKP alias rumahnya Nanda. Dan setelah sampai, Ibunya Nanda lagi nangis-nangis. Nanda sendiri di kamar atas, habis percobaan bundir dengan cara minum minyak kayu putih atau minyak tanah gitu (lupa) entah seberapa banyak. Kami bertiga langsung saling pandang dengan satu pemikiran yang sama “MANA BISA BUNDIR PAKAI MINYAK KAYU PUTIH, DIKATA MASUK ANGIN APA!”. Hish

2. Ngajak Pulang Member Aliran ‘Itu’ ke Rumah (2008)

Pernah dengar NI*? Kalau pernah berarti kalian lebih cerdas daripada aku, wkwkwk. Jujur aku orang yang jarang baca atau nonton berita dan belum yang terlalu mendalami agama. Dulu pas kecil sih aku mengaji Al-Qur’an, sampai SMA lah kira-kira. Cuma pas kuliah bebal banget!

Jadi siang itu, tiba-tiba salah satu teman SD-ku datang ke rumah di saat aku sedang bantu Ibu nyiangin sayuran. Namanya Linda. Teman yang nggak akrab sih, aku juga heran kenapa ujug-ujug dia ajak aku ke Gramedia Bintaro Plaza. Akhirnya aku ikut juga deh tuh, lemah amat sama ajakan ke Gramed. Singkat cerita di sana Linda ‘nggak sengaja’ ketemu sama teman kuliahnya yang curhat kalau Iin takut tidur sendirian di rumahnya karena horor ada kunti dan pucung, dan akhirnya dia minta nginep di rumahku. Terus mengajak aku ke salah satu rumah di Bintaro nggak jauh dari Burger Blenger. Di situlah aku di doktrin dengan paham yang nggak masuk di otak aku.

Kan udah dibilang, aku bebal.

Dengan polosnya, sewaktu Iin nginep aku ngoceh-ngoceh sepanjang malam dan bilang gini… “Lu mau ke rumah itu lagi? Ih gua mah ogah! Lu tau nggak, kalau gabung sama kelompok gitu ya serem, takut nggak bisa ketemu orang tua sama mbak gua lagi. Kalo lu berdua mau gabung, gih sana. Ogah gua mah.”

Berkali-kali aku ngomong gitu, padahal setelah dipikir kan mereka berdua emang udah gabung muahahaha. Si Iin semacem kena head shoot, akhirnya siang hari dia pulang dengan muka lemes karena dengerin aku ngoceh sambil sok-sok pinjem buku tahunan SMA aku (yang saat itu aku masih polos dan nggak merasa curiga).

Beberapa bulan kemudian ketika bukber sama teman SD, pada curhat dong kalau mereka juga pernah kena modus begituan. Lalu kami merenung, berdo’a semoga si Linda masih hidup dan tobat. Ya tau sendiri lah ketakutan kami akan hal itu.

“Mbak, inget si Iin nggak?” tanyaku pada Mbak Mira beberapa bulan kemudian.

“Oh yang pernah nginep,” tentu aja Mbak ingat karena dia sampai ngungsi tidur karena si Iin nginep.

“Iya. Heumn, dia itu ikut aliran sesat gitu tau Mbak. Bla bla bla.”

“Gile, kalau Mama sama Bapak tau udah heboh itu. Untung kamu bebal ya dek, nggak kebayang adek Mbak satu-satunya kabur dari rumah.”

3. Sapaan Abang Mainan di Ragunan (2009)

Pernah suatu hari pas kuliah, dalam waktu seminggu aku ke Ragunan 2x. Bayangin deh ya. Yang pertama sama Tania dan Arlin si teman orok, yang kedua sama teman kampus. Cerita sama Tania dan Arlin kita skip aja ya, karena emang aku yang ngajakin ke Smutzer, wkwk.

Lalu yang kedua sama teman kampus nyewa sepeda tandem. Ya namanya ke Ragunan belum afdol kan kalau nggak ke kandang gajah. Saat itulah, pas kali kedua aku ke sana dan sedang minta difotoin teman sambil naik sepeda tandem, ada abang mainan yang nunjuk sambil mengingat di depan wajahku. Dengan polosnya dia mendekat, lalu…

“Eh si eneng yang beberapa hari lalu ke sini juga kan? Demen amat neng sama Ragunan!”

“Enggak, bukan. Salah orang kali si abang,” kataku sambil berkelit.

“Enggak lah, kan kemaren foto-foto di sini juga.”

Nggak lama aku kabur, malu. Sebegitu cintanyakah aku pada Ragunan, bhahaha. Tapi beneran deh, ini kocak amatan. Emang aku akuin pergi ke sana dengan jaket yang sama, tapi kan mana aku kira ada yang ngeh.

4. Satu Kapal dengan Mendiang Warga Pulau (2016)

Pasal 1, jangan bikin Kang Garem emosi atau akan ada adegan ngadi-ngadi di dalam hidupku. Entah mantra apa, yang jelas ada aja gitu. Jadi Kang Garem ngambek karena nggak diajak ke Pulau Tidung. Masalahnya waktu itu Mas Ali reseh banget ngomongnya nggak ngenakin, jadi daripada mereka berdua berantem mending Kang Garem nggak usah aku ajak. Nah sejak itulah perjalanan ke Tidung berubah jadi ‘nggak biasa’.

Dari yang namanya dapat kapal lama dan terakhir. Nggak seperti biasanya, kapal di Pelabuhan Kali Adem tumben lama. Jam sudah menunjukkan pukul 11.30 WIB. Bisa-bisa kami nggak jadi ke Tidung. Sekalinya dapat, kapal terakhir.

Aku duduk sederet sama Kak Sulis dan Mas Ali. Betapa terkejutnya saat aku lihat keranda dimasukkan ke dalam kapal bagian depan. ALAMAK, MERINDING! Kebetulan kondisinya masih sepi, jadi nggak pada ngeh. Sepanjang jalan aku mencoba tidur sambil baca-baca do’a ditengah deburan ombak yang lebih kencang dari biasanya. Sampai di Pulau transit, jenazah di turunkan. Barulah satu kapal heboh.

Sampai di Tidung juga malamnya hujan badai sampai tenda kami goyang-goyang. Ampun deh beneran. Belum lagi aku selalu merasa merinding tiap ke kamar mandi. Pas udahannya dijemput sama Kang Garem aku cuma pasang puppy eyes, ngajak damai karena kapok.

5. Investasi Palsu (2018)

Nggak bosen-bosen si Tania dan Arlin mewarnai keanehan di hidupku sejak orok. Kali ini Arlin yang berulah. Jadi si Arlin ini seorang Ibu Rumah Tangga, dia nikah pas banget kita lulus kuliah, jadi anaknya udah cukup besar. Kebetulan tahun 2018 itu akhir tahunnya aku mau nikah, dan Tania punya rencana kerja di Aussie. Jadilah kami berdua khilaf dengan iming-iming invest parcel sebutannya.

Arlin punya teman akrab dari SMA, sebut aja Wiwin. Nah si Wiwin ini punya kakak ipar yang usaha dibidang pembuatan parcel alat makan keramik. Marketnya perusahaan besar. Mereka menjanjikan jika kita invest 1 juta misalkan, akan untung 3 ratus ribu. Atau tergantung dapatnya sih. Begitu kisah awal yang menyakinkan.

Dengan kepedean tingkat tinggi dan emang kami masih oneng, aku dan Tania bisa 5 juta-an sekali taruh uang. Pertama kali, aman. Keuntungan cair. Tapi pas banget sebelum cair, Arlin nawarin projek baru lagi, jadi itu uang modal modal ya muter mulu udah 2x. Nah yang pas ketiga, aku dan Tania mulai mencium aroma kepalsuan. Kebetulan Arlin nyebar surat pemberitahuan baru, katanya ada projek di Walikota Tangerang dan Hana Bank. Kami telisik, kok kedua tempat itu bilang nggak ada nama yang bersangkutan. Apalagi keuntungan kami berdua belum cair, katanya diundur karena parcel belum bisa dikirim karena cuaca buruk (sumpah alesan apaan ini), dan Arlin maksa kami berdua untuk muterin uang modal kami lagi.

Sesekali aku dan Tania nyindir di grup biar pada sadar, eh aku malah dikatain sama salah satu temannya, si laki-laki mulut ember. Begini dia ketik… Duh Arlin, lain kali kasih projeknya ke yang santai aja deh, kalau nggak punya uang nggak usah ikutan beginian, cair telat dikit aja udah berisik. Si Arlin nyautin dengan emot nutup mulut gitu (dan inilah asal mula aku sebal sama emot itu).

Dan dari situlah aku murka! Akhirnya aku dan Tania langsung cari fakta, kemudian aku menghubungi suaminya Arlin. Awalnya suaminya itu percaya, namun dia bilang kalau dia percaya sama istrinya. Yaudah, iya. Secara garis besar aku nggak suka ikut campur masalah orang lain. Hanya aja karena rekening bank Arlin yang selalu jadi tempat keluar masuk uang (si Wiwin sialan minta cash mulu ke dia) aku takut Arlin suatu hari jadi tersangka, aku nggak tega sama anaknya.

Aku dan Tania benar-benar mendesak Arlin sampai dia frustasi, dan sabtu sore waktu itu, Arlin ngabarin kalau uang kami udah ada.

Karena kami bawa uang cash cukup banyak, aku dan Tania pergi ke rumah Arlin dianter sama Aini, sepupunya Tania. Kami berdua masuk ke dalam kamar, aku kaget saat liat Arlin ngeluarin bergepok-gepok uang dari dalam lemari baju.

“Lo berdua kenapa sih, gue udah bilang sabar, sabar, kalau udah ada juga gue kasih uangnya nggak usah takut. Tiap cair gue selalu kasih kan tepat waktu, cuma karena telat lu berdua ngomporin di grup, itu tuh bikin gue tertekan tau.”

Aku diam, emang sih aku dan Tania itu barbar. Enggak deng, lebih barbar aku. Jadi wajar aja kalau Arlin stres.

“Gue udah bantuin lu berdua dapet uang tambahan, giliran gue minta tolong karena kekurangan modal kalian nggak mau bantu.”

Eh gini ye,minta dipites emang si Arlin. Kita ini konsepnya kan dia butuh modal, aku tawarin. Kalau suatu saat aku tarik ya nggak masalah dong, kenapa dia ungkit-ungkit ngasih uang ke aku dan Tania? Yang tadinya aku kasihan jadi bete. Kemudian satu pertanyaan melintas di kepalaku.

“Temen lu itu, yang cowok ngatain gue sama Tania, emang sekalinya taruh uang berapa sih sampai bisa ngatain orang gitu? 10 juta? 20 juta?” tanyaku dengan nada dan wajah ngeselin.

“Enggak, palingan 700 ribu atau 1 juta.”

Bibirku kembali sinis. “Oh, kirain banyak.”

Tania terkekeh di sebelahku. Setelah mengambil uang itu, kami berpamitan dan wajah Arlin yang masih masam. Kami berdua udah di kick dari grup, menandakan urusan kami benar-benar usai.

Beberapa minggu setelah kejadian itu, Arlin update status WA yang menyatakan kalau dia sama Wiwin ditipu habis-habisan. Bahkan sampai Wiwin melaporkan kakak iparnya. Aku cuma bisa menghela nafas. Antara lega dan kasihan.

***

Gimana? Gimana? Apakah udah absurd? Mungkin ada lagi tapi mungkin ini yang paling mencolok. Coba ceritain ada cerita absurd apa versi kalian, mana tau ada yang sama kisahnya (kata orang-orang, mit amit mit amit).

Terima kasih dan selamat akhir pekan teman-temanku sejagad raya 🙂

Advertisement

5 thoughts on “Beberapa Hal Absurd Yang Dialami

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s