Cerita Sore

5 Hal Yang Menjadi Drama Ketika Menonton Film

Senin, 21 Mei 2018 (Pukul 00.30 WIB)

Sama seperti malam Sabtu, malam Senin pun selalu menegangkan buatku. Oke ralat, ini bukan malem Senin lagi, melainkan Senin dini hari yes.

Seperti biasa, untuk mengisi waktu luang sebelum molor, aku akan menuliskan beberapa hal aneh yang berkaitan dengan aku.

Berhubung aku habis nonton Deadpool 2, aku akan memberikan fakta yang berhubungan dengan menonton film. Owh… Tenang saudara-saudara, aku nggak akan memberikan spoiler. Berikut ini hanyalah hal yang menjadi drama ketika aku dan Kang Garem menonton film.

1.  Nonton yuk

Ajakan seperti ini, udah sering banget terlontar. Entah dari aku atau dari Kang Garem. Tapi selalu berakhir dengan… Watjana belaka! Dari ajakan nonton Dilan, lalu gagal. Ajakan nonton Avengers biar kekinian, tapi gagal juga karena kami males nonton diatas jam 9 malam (semua orang tau kalau di awal kemunculan Avengers, ramainya bukan main). Tercatat selama 2 tahun kenal Kang Garem, kami baru nonton bareng 2x. Yang pertama adalah film Jilbab Traveler di Blok-M Square. Dan yang kedua adalah Deadpool 2 di CBD, barusan.

2.  Yang jam berapa?

Kegalauan berlanjut ketika memutuskan mau nonton yang jam berapa. Setelah debat kusir, aku putuskan untuk nonton yang jam 19.30 WIB aja biar nggak kemalaman. Tapi ingattt, bukan kami namanya kalau nggak drama. Apalagi Kang Garem janjian bukber di markas Guyon, jadilah aku ke CBD duluan bareng sama ponakan. Aku udah keliling emol sama itu ponakan sekeluarga, tapi Kang Garem masih belum datang. Sampai ponakan aku balik, barulah Kang Garem datang beberapa menit setelahnya. Begitu datang, adegan ngambek-ngambekan dimulai dan akhirnya kita nonton film yang jam 21.10 WIB. Sambil nunggu aku masih nyubit gebuk nggak jelas, kesel. Begitu duduk di tempat makan, Kang Garem gantian memincingkan mata sambil ngomong pelan…

“Duh, kesian amat anak gua kalo punya emak kayak lu. Ntar kalau dia lagi badung bisa dimarahin depan umum, blablabla…”

Bang… plis, yang lagi PMS pan saya nih, ngapa abang yang jadi marah-marah elahhhhhhh. Aku pun gantian melotot dengan muka rada takut, sebenarnya aku nggak berani sih lihat langsung mata ke mata gitu.

“Lau tuh kenapa sih? Dari kemaren marah-marahhh melulu. Aku begini salah, aku begitu salah.”

“Ya kan kalau kamu lagi dapet, aku yang sensiiiiiiii…” Kang Garem nyeletuk.

Cuma bagian sensinya doangan? Napa kagak sekalian mulesnya bang yang gantian? Dasarrr, dunia terbalik!

3.  Apapun di komenin

Mulut kita berdua nih kadang suka reseh. Apaan juga di komenin. Misalkan kayak pas nonton film Jilbab Traveler, baru juga itu film mulai kita berdua udah komen… “Hah? Masa terbang naik kereta?!”. Sewaktu nonton Deadpool 2, sama aja. Orang-orang mah kalau ketawa pada kalem gitu, lah kita mah heboh berdua.

4.  Korban cakaran

Sejatinya, tangan lelaki itu sangat berguna. Selain untuk melindungi, juga untuk tempat mencakar, terutama kalau perempuannya model yang kayak aku gini. Kaget gegara lihat iklan film horor, nyakar. Lihat film adegan berantem, jadi gemes terus nyakar. Filmnya adegan sedih, mata rada berkaca sambil nyakar. Gerakan refleks kalau deket Kang Garem adalah, nyakar. Untungnya aku jarang manjangin kuku, jadi nggak lecet-lecet amat. Palingan merah doang udahannya, wkwkwk.

5.  Selalu tidur

Diantara kelima itu, tidur adalah hal yang paling drama setiap aku nonton film. Dari dulu sih begitu. Misalkan sewaktu aku nginep di kosan Kak Ika, aku udah semangat banget minta nyalain dvd, eh baru 10 menit nonton udah tidur. Nonton film bioskop juga sama! Menurut riset ala aku, 9 dari 10 film yang aku tonton pasti ada bagian aku tertidur. Entah itu 10 atau 15 menit. Molor terlama sewaktu aku nonton film Hobbit, ada kali setengah jam tidur. Sampai aku kesel sendiri, ini aku udah tidur lama, eh pas melek masih adegan naga-nagaan. Sewaktu nonton Jilbab Traveler juga sama aja. Padahal itu belum lama kenal sama Kang Garem, sempat-sempatnya aku ketiduran. Makanya, sejak pertama kali nonton itu Kang Garem nggak mau ngajak aku ke bioskop lagi. Kata dia mah ngapain ke bioskop kalau cuma buat molor. Ya iya juga sih.

***

Rabu, 23 Mei 2018 (Di sore hari menuju adzan Maghrib)

Oke, aku mau ngaku. Sebenarnya tulisan ini cuma nyangkut di draft karena akhirnya malam itu aku ketiduran sebelum sempat nyelesain tulisan ini. Tapi begitu lihat ada yang 4 orang yang komen, inginku berteriak… LAH INI NGAPA KE POSTING DAH? KAN CUMA AKU SAVE DI DRAFT!!!

Dengan jurus memutar ingatan, aku pun menyelesaikannya sekarang. Dengan ingatan yang rada-rada lupa tentang apa aja yang mau aku tulis pada malam itu (semoga ini sih yang mau ditulis).

Jadi, diatara kalian ada nggak sih yang suka drama gitu tiap mau nonton film? Atau cuma aku yang aneh? Dan yang paling penting… Kenapa sih draft yang aku ketik pakai hape bisa ke posting sendiri? Huweeeeeee

Advertisements

15 thoughts on “5 Hal Yang Menjadi Drama Ketika Menonton Film

  1. Huahahah postingan tanggung tapi keposting, mungkin ga sengaja pencet publish pas lagi ngantuk.
    Kalau drama nonton film yg pasti ketiduran. Herannya kalau nonton sendiri ga ngantuk, tp kalau nonton berdua/rame rame sering banget akunya ketiduran 😂

    Liked by 1 person

  2. Ululu Mbak Santri Hutan suswit ulala ya cakar-cakaran. Padahal anda yang suka mencakar ya —

    Saya jarang nonton filem wgwgw. Tidak ada temaan. Tapi lebih merasa bahwa menonton sendiri itu lebih membahagiaaaaaaaakaaaaaaan…

    meski mengenaskan.

    Yha.

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s