Cerpen

#Cerpen: Perempuan Itu

“Aku pernah kenal satu perempuan, dia itu yang menurut aku paling siap nikah.”

Dari jok belakang, Dea cuma bisa bengong. Ini si Faiz lagi sawan apa gimana? Tiba-tiba nggak ada ujan, eh ngebahas perempuan entah siapa itu. Mungkin karena beberapa hari lalu mereka sedang membahas tentang “Menikah itu butuh kesiapan, bukan hanya karena omongan orang“.

“Siapa deh?” akhirnya Dea kepo.

“Namanya Nanda, lha bukannya aku udah pernah cerita ya?”

“Belum.”

Sambil memperhatikan tukang martabak mana yang buka, Dea mendengarkan Faiz yang bersiap untuk cerita. Tapi ada yang aneh, diantara semua perempuan yang pernah diceritakan oleh Faiz, baru kali ini ada nada yang terdengar berat. Seolah perempuan itu pernah jadi yang terbaik bagi Faiz.

“Namanya Nanda, dia itu dulu temen se-genk mantan aku. Anggita juga kenal sih sama Nanda.”

“Ohhh.”

“Dia itu adalah 1% di hati aku.”

Mata Dea agak sedikit panas, padahal cuacanya sedang teduh.

“Heumn, mulai dari mana ya. Gini, Nanda itu sekolahnya masih dibawah aku. Dulu pas masih sekolah kita suka nongkrong bareng gitu. Dia baik, dewasa, putih banget deh. Kita sama-sama tau kalau saling suka. Tapi, dari dulu aku itu selalu ngerasa kalau kita berdua nggak pernah jodoh. Misalkan dia jomblo, eh aku lagi punya pacar. Atau aku jomblo, eh dia lagi punya pacar. Selaluuu gitu, nggak pernah ketemu. Tapi selama itu juga, dia selalu ada di hati aku biarpun porsinya cuma 1%.”

“Heumn, gitu. Sekarang masih juga dong?” Dea berusaha menegarkan suaranya supaya nggak bergetar. Untuk urusan seperti ini, entah kenapa Dea selalu merasa cemen, payah. Setiap mendengarkan cerita Faiz tentang perempuan-perempuan itu, dia selalu merasa jadi yang terburuk.

“Enggak lah, itu dulu sebelum dia nikah. Pas dia mau nikah itu, dia dateng ke aku. Dia minta aku aja yang nikahin dia. Tapi ya mau gimana, aku belum siap. Lagian waktu itu aku lagi pacaran sama Endah,” jawab Faiz dengan nada santai.

“Kenapa kamu nggak mau nikahin? Kan menurut kamu dia udah siap banget nikah. Dan kamu suka banget kan sama dia?” tanya Dea dengan nada julid.

“Weitsss, selow lah nggak usah nge-gas wkwkwk. Aku dulu belom siap nikah, kerjaan belum tetap, lagian mahal bos kalau nikahin orang betawi asli. Apalagi keluarganya Nanda begitu. Lah mending aku mundur.”

“Kenapa dia minta nikahin kamu pas dia udah mau nikah? Kenapa dia nggak jujur aja dari dulu. Dan kenapa dia mau nikah sama cowok itu?”

“Orang tuanya udah sakit-sakitan. Makanya pas disuruh nikah sama cowok itu, dia mau aja. Ya karena cowok itu udah bisa nafkahin dia, keluarganya juga udah kenal. Dia juga mau liat orang tuanya lega liat anak bontotnya nikah. Tapi sampai sekarang dia masih suka ‘pantau’ aku. Jadi kamu sabar aja yak.”

Cerita ini terdengar terlalu drama, tapi emang kenyataannya begitu. Sedih juga ya kalau jadi Nanda, bingung harus bersikap bagaimana. Sebagai anak bontot, Dea juga paham kalau ada rasa takut di saat lihat orang tua sedang nggak dalam keadaan baik-baik aja.

“Bagaimana kalau sampai sekarang Nanda masih jadi si 1%?”

Yah, minder lagi kan Dea. Faiz sih nyeritain sisi baik orang-orang melulu. Giliran Dea selalu tampak kurang baik, huft.

Setelah berkeliling nyari tukang martabak yang ternyata nggak pada buka, Faiz kembali melajukan motornya ke rumah Ling Ling keponakannya dan hanya membawa ice cream serta ciki yang dibeli di minimarket.

“Turun, Neng.”

Dea baru sadar kalau udah sampai di depan pagar rumah Ling Ling. Rumahnya sepi dari luar, mungkin pada nonton tv. Sebelum masuk, Faiz mencegat langkah Dea, lalu mensejajarkan kepalanya dan memperhatikan raut wajah Dea yang sejak diceritain tentang Nanda tadi terlihat aneh, jelek deh pokoknya.

“Kenapa lu?” tanya Faiz tengil.

Dea buang muka, “Enggak apa-apa.”

“Masaaa???”

Dea cuma bisa ngeles, emang si Faiz itu paling nggak bisa dibohongin. Atau Dea aja yang sulit nutupin perasaannya?

Faiz menjitak kepala Dea pelan, lalu menepuknya beberapa kali. “Tenang aja, Nanda orangnya nggak aneh-aneh kok. Biarpun kadang masih suka ‘liat’ gimana orang yang lagi deket sama aku. Tapi kan tetep aja aku yang jalanin. Lagian aku cerita juga cuma keinget, kayaknya aku belum pernah nyeritain dia. Gitu.”

Dea senyum-senyum malu, mungkin suatu saat dia bisa mengikhaskan cerita Nanda. Dan semoga, Nanda nggak pernah jadi bagian di hati Fdaiz biarpun cuma 0,1%.

Dea mengamini do’anya.

Cerita Sore

Lika Liku TJ Blok M – Ragunan via Kemang

WhatsApp Image 2020-02-14 at 12.35.55 PM

Ada apa dibalik siang hari ini? Kenapa tiba-tiba si Dini nulis? Oh, tentu aja karena mengantuk, wkwkwk. Jadi aku mau curhat aja deh ya. Berhubung judulnya curhat, jadi ya nulisnya random banget. Begini curhatannya…

Belum terlalu lama sih, baru satu bulanan aja aku jadi pengguna setia TJ. Tepatnya sejak aku PP Benda – Kebon Jeruk. Karena udah nggak hamidun, jadi aku bisa bebas naik transportasi apapun. Dan aku merasa kalau TJ cukup praktis dan ekonomis untuk perjalanan pulang.

Read More

Cerita Pagi

Butuh Olahraga

IMG-20160919-WA0029

Sepertinya, aku sedang berada di tahap butuh olahraga. Badan rasanya cepet pegel. Bagun tidur tangan pada kesemutan. Belom lagi tiap naik tangga, kaki dan pinggul terasa berat. Ohhh, inikah rasanya trimester 3?

Seingatku, terakhir kali aku doyan olahraga itu sewaktu demen naik gunung. Waktu itu ya, di kantor aku selalu naik turun pakai tangga sebanyak 5 lantai. Pernah juga lari ngelilingin GBK dan berujung pada jajan ketupat sayur Padang. Belum lagi tiap sebulan sekali pasti jalan-jalan entah kemana yang membutuhkan jalan kaki jauh. Kayak misalnya iseng ke Bogor, Gunung Munara, Gunung Pancar, Desa Cisadon. Atau ikutan event yang diadakan dari pagi banget sampai malam.

Read More

Cerita Sore

Pemeriksaan dengan Beberapa Dokter di BWCC Jagakarsa

16508908_2201116113445968_8626202187420846475_n.jpg

Sejak beberapa bulan lalu, aku rutin berkunjung ke BWCC alias Bintaro Women and Children Clinic sebulan sekali untuk video call-an sama anak yang masih di dalem perut. Nah, berhubung yang dekat dari Kemang adalah BWCC Jagakarsa, jadi kami periksa ke sana.

Sebenarnya setelah tau kalau hamidun, aku sering banget gonta ganti dokter untuk pemeriksaan. Selain karena nyari kenyamanan (ciyeh), aku juga mau membandingan beberapa tempat itu untuk melahirkan kelak.

Read More

Cerita Sore

Biru

20160504_064743

Belum genap satu minggu berita duka datang dari Wira yang kehilangan anaknya di usia 12 hari. Sebagai calon ibu, tentu aja hati aku merasa miris. Ya emang sih, kejadian kehilangan anak ini bukan yang pertama kali aku dengar.

Ada Kak Sulis, yang awal tahun 2018 lalu kehilangan janinnya di usia kandungan kurang dari 6 bulan. Waktu itu aku sama Kang Garem masih pacaran dan belum merencakan pernikahan. Kami menjenguk Kak Sulis, dan disitu aku lihat kalau Kak Sulis itu tegar banget! Bercerita tentang banyak hal, dan pasti menghibur aku dengan nggak menunjukkan foto janinnya. Dia bilang dia nggak mau aku takut (lebih tepatnya trauma) karena hal tersebut.

Read More